Apakah Nilai CT dalam Keputusan Ujian PCR?

“Semasa menjalani ujian PCR, anda akan menemui nombor nilai CT. Memahami nilai CT penting untuk meramalkan berapa banyak virus di dalam badan, memantau keadaan orang dengan COVID-19, dan membantu doktor menentukan langkah-langkah rawatan. "

Sekiranya anda ingin membuat janji temu untuk ujian PCR di hospital yang berdekatan dengan rumah, boleh melalui aplikasi.

Jakarta - Episod terakhir wabak COVID-19 di Indonesia masih tidak dapat diramalkan. Walaupun jumlah vaksinasi terus meningkat, peningkatan kes positif tetap berlaku. Salah satu yang paling dibincangkan baru-baru ini adalah nilai CT ( nilai ambang kitaran ) pada keputusan ujian PCR orang yang dijangkiti.

Harap maklum bahawa untuk menentukan status jangkitan COVID-19, diperlukan pemeriksaan, salah satunya adalah ujian PCR atau tindak balas rantai polimerase . Dalam hasilnya, nilai CT adalah salah satu penanda aras. Sebenarnya, apa yang dimaksudkan dengan nilai CT? Mari lihat perbincangan!

Baca juga: Ini adalah 3 perkara yang masih disoal mengenai Vaksinasi Corona

Mengetahui Nilai CT dalam Ujian PCR

Di kalangan pesakit dan mangsa yang terselamat dari COVID-19, istilah nilai CT nampaknya biasa. Beberapa bulan kebelakangan ini, ketika menguji COVID-19, orang biasanya hanya membincangkan status positif atau negatif. Namun, kali ini nilai CT nilai yang menarik perhatian orang ramai. Lalu, apakah nilai CT?

Secara sederhana, nilai CT adalah bilangan kitaran yang dihasilkan dalam mencari bahan genetik virus dari sampel atau hasil lendir sapu Pesakit COVID-19. Persoalannya, apakah kitaran yang dimaksudkan?

Nah, di sini anda harus memahami kaedahnya waktu sebenar RT-PCR, ujian yang mengambil sampel sapu keputihan dari hidung dan tekak. Setelah diambil, sampel ini dimasukkan ke dalam tabung khas yang diisi dengan cecair untuk menjaga kestabilan bahan genetik virus (VTM / media pengangkutan virus) dan dibawa ke makmal.

Memetik dari laman web Rumah Sakit Universitas Indonesia, tahap berikutnya sampel akan melalui prosedur pengekstrakan, yaitu proses menggunakan kit tertentu. Tujuannya adalah untuk membuang bahan genetik virus yang diinginkan.

Virus yang menyebabkan COVID-19 adalah virus RNA, jadi mengesan virus ini perlu didahului oleh proses perubahan atau penukaran dari RNA menjadi DNA.

Selepas itu, penguatan atau penyebaran bahan genetik sasaran akan dilakukan dengan menggunakan mesin PCR masa nyata. Mesin ini menggunakan pendarfluor sehingga setiap kali penguatan berlaku, isyarat pendarfluor akan terbentuk yang ditangkap oleh pengesan sepanjang proses PCR.

Baca juga: Jokowi diberi vaksin, ini adalah 8 fakta mengenai vaksin Sinovac yang perlu anda ketahui

Proses penguatan berlaku berulang kali hingga sekitar 40 kitaran. Isyarat pendarfluor yang dihasilkan berkadar terus atau berkadar dengan penguatan yang berlaku.

Pada satu ketika, jumlah isyarat pendarfluor dalam proses penguatan mencapai nilai minimum untuk ditafsirkan sebagai hasil positif. Nah, titik itu disebut nilai CT atau nilai CT.

Makna Nombor yang Perlu difahami

Jumlah nombor yang disenaraikan pada nilai CT juga masih menjadi perbincangan hangat. Harus diingat bahawa nilai CT berbanding terbalik dengan kepekatan genetik virus.

Semakin besar bilangan pada nilai CT, semakin sedikit kepekatan virus dalam sampel tubuh pesakit. Artinya, semakin tinggi nilai CT, semakin rendah kemungkinan virus menyebabkan jangkitan.

Baca juga: Ini adalah penyebab munculnya varian baru virus korona

Sebaliknya juga berlaku, semakin sedikit nilai CT, semakin banyak bahan virus di dalam badan. Akibatnya, kemungkinan virus dapat menyebabkan jangkitan masih besar.

Virus dari sampel yang mempunyai nilai CT lebih daripada 34 tidak menyebabkan jangkitan. Nah, inilah yang membuat sebilangan doktor menggunakan nilai CT untuk menentukan penularan penyakit selanjutnya. Di samping itu, nilai CT kini juga digunakan oleh doktor untuk menentukan sama ada pesakit masih perlu melakukan pengasingan diri atau tidak.

Sekiranya anda masih mempunyai pertanyaan mengenai COVID-19 atau mempunyai aduan kesihatan yang lain, anda boleh terus bertanya kepada doktor melalui aplikasi tersebut . Sekiranya anda mengasingkan diri, jangan risau, anda boleh membeli ubat dan vitamin dengan mudah melalui aplikasi tersebut .



Rujukan:
Persatuan Amerika untuk Kimia Klinikal. Diakses pada tahun 2021. Ambang Kitaran SARS-CoV-2: Metrik Yang Penting (atau Tidak).
The Lancet. Diperoleh pada tahun 2021. Nilai Ct dan kemuluran SARS-CoV-2 pada permukaan.
Hospital Universitas Indonesia. Diakses pada tahun 2021. Memahami Nilai CT (Cycle Threshold) dalam Diagnosis COVID-19.

Recent Posts