Adakah Pemeriksaan Antibodi Diperlukan Setelah Mendapatkan Vaksin COVID-19?

, Jakarta - Vaksin COVID-19 diberikan untuk membantu mengurangi risiko jangkitan virus korona, yaitu dengan merangsang pengeluaran antibodi yang melindungi tubuh. Antibodi adalah bahan kimia yang termasuk dalam sistem imun atau sistem imun dan beredar di aliran darah. Fungsi penting antibodi adalah melindungi tubuh dari serangan antigen seperti virus, bakteria, dan bahan asing yang boleh menyebabkan penyakit.

Pemeriksaan antibodi digunakan untuk menentukan tahap antibodi dalam tubuh, termasuk yang diperoleh dari vaksinasi. Oleh itu, adakah perlu memeriksa antibodi setelah mendapat vaksin COVID-19? Ujian ini mungkin diperlukan, tetapi perlu untuk mengetahui dengan tepat kapan pemeriksaan antibodi harus dilakukan untuk mendapatkan hasil yang tepat.

Baca juga: Sebelum Ujian COVID-19, Ketahui Urutan Ujian Paling Tepat

Ketahui Kebaikan Pemeriksaan Antibodi

Sekiranya dianggap perlu, pemeriksaan antibodi dapat dilakukan setelah menerima vaksin korona. Namun, ini tidak bermaksud bahawa ujian ini harus dilakukan sebaik sahaja vaksinasi. Pada asasnya, antibodi dalam badan akan terbentuk sekurang-kurangnya satu bulan selepas pemberian vaksin. Nah, ujian antibodi yang dilakukan sebelum waktu itu akan sia-sia, kerana hasil pemeriksaan tidak akan menunjukkan tahap antibodi yang tepat.

Untuk mendapatkan hasil ujian yang optimum, disarankan agar ujian antibodi bermula sekurang-kurangnya 14 hari setelah menerima dos kedua vaksin COVID-19. Harus disedari, ujian jenis ini hanya dilakukan untuk membantu menentukan tahap antibodi dalam badan, bukan untuk menilai sama ada vaksin yang diberikan berfungsi dengan baik atau tidak.

Sebenarnya, terdapat banyak faktor yang boleh mempengaruhi tindak balas badan terhadap vaksin yang diberikan. Dengan kata lain, kesan vaksin pada satu orang ke orang lain boleh berbeza. Antibodi yang dikesan melalui ujian juga mungkin muncul disebabkan oleh sejarah jangkitan virus sebelumnya. Oleh itu, cubalah berbincang dengan doktor anda terlebih dahulu sebelum memutuskan untuk melakukan ujian.

Baca juga: Antigen Swab Boleh Mengganti Ujian Cepat Antibodi

Antibodi yang terbentuk dalam kasus COVID-19 adalah antibodi IgG, yang merupakan jenis antibodi yang muncul ketika antigen seperti virus atau kuman tertentu memasuki tubuh. Apabila itu berlaku, sel darah putih akan "mengingat" antigen dan mula membentuk antibodi IgE untuk melawan pendedahannya. Terdapat sebilangan ujian antibodi yang boleh dilakukan, salah satunya IgG SRBD / Ujian Kuantitatif SARS COV-2 .

Bagaimana Membaca Ujian Antibodi?

Pada dasarnya, keputusan ujian antibodi dapat menunjukkan hasil positif atau negatif, bergantung pada kehadiran atau ketiadaan antibodi yang dikesan. Di samping itu, ada juga kemungkinan ujian antibodi COVID-19 menyebabkan keputusan ujian negatif positif atau palsu. Inilah penjelasannya:

  • Hasil Positif Palsu

Pemeriksaan antibodi dapat menunjukkan hasil positif atau mengesan antibodi. Namun, sebenarnya tubuh tidak mempunyai antibodi atau sama sekali tidak pernah dijangkiti virus. Sayangnya, ini dapat memberikan rasa aman yang salah mengenai perlindungan dari coronavirus.

  • Hasil Negatif Palsu

Hasil negatif yang salah bermaksud bahawa pemeriksaan antibodi tidak dapat mengesan kehadiran antibodi yang terbentuk. Walau bagaimanapun, tubuh sebenarnya mempunyai cukup antibodi untuk melindungi daripada agen penyebab penyakit. Ini boleh berlaku kerana ujian antibodi dilakukan terlalu cepat, jadi antibodi belum terbentuk sepenuhnya dan belum dapat dikesan.

Baca juga: Ketahui Hubungan Antigen dan Antibodi untuk Pengesanan Virus

Tidak mengapa jika anda merasa perlu memeriksa antibodi IgG SRBD / Ujian Kuantitatif SARS COV-2 setelah menerima vaksin. Pemeriksaan antibodi boleh dilakukan untuk memantau dan mengetahui tahap antibodi dalam badan. Untuk mempermudah, gunakan aplikasi untuk mengetahui hospital atau kemudahan kesihatan yang menyokong pemeriksaan ini. Muat turun aplikasinya sekarang!

Rujukan:
Pusat Kesihatan Jalan Harley. Diakses pada tahun 2021. Ujian Antibodi Vaksin.
Makmal Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2021. Ujian Serologi untuk Antibodi IgG Terhadap SARS-CoV-2.
FDA. Diakses pada tahun 2021. Ujian Antibodi (Serologi) untuk COVID-19: Maklumat untuk Pesakit dan Pengguna.
CDC. Diakses pada tahun 2021. Ujian untuk Jangkitan yang Lalu.

Recent Posts