Adakah Simptom Penyembuhan, Kepialu Boleh Muncul Lagi?

, Jakarta - Demam kepialu atau lebih dikenali sebagai tifus adalah salah satu penyakit biasa yang paling biasa. Penyakit ini sebenarnya dapat dicegah dengan mendapatkan vaksin kepialu. Namun, jika anda sudah diserang demam kepialu dan selagi keadaannya masih ringan, rawatan kepialu sebenarnya boleh dilakukan sendiri di rumah.

Walaupun anda merasa sembuh dan gejala demam kepialu telah hilang, anda masih harus berhati-hati. Kerana katanya, simptom kepialu dapat muncul lagi walaupun sudah sembuh. Adakah betul? Lihat penjelasannya di sini.

Baca juga: 5 Cara Menjaga Diri Ketika Tifoid

Ketahui Jenis dan Cara Penghantaran

Kepialu adalah penyakit yang disebabkan oleh jangkitan bakteria Salmonella typhi . Penyakit ini dapat menyebar dengan cepat melalui pengambilan makanan atau minuman yang telah dicemari kotoran yang mengandungi bakteria Salmonella typhi . Walaupun sangat jarang berlaku, kepialu juga dapat menular ketika terkena air kencing yang telah dijangkiti bakteria penyebab tifus.

Gejala Kepialu

Gejala kepialu biasanya hanya muncul secara beransur-ansur 1-2 minggu setelah tubuh dijangkiti bakteria. Walau bagaimanapun, gejala kepialu juga dapat muncul dengan lebih cepat, iaitu sekitar tiga hari atau lebih lama hingga satu bulan setelah tubuh dijangkiti bakteria. Secara umum, simptom tifus merangkumi:

  • Demam yang meningkat secara beransur-ansur sehingga boleh mencapai 40 darjah Celsius. Demam juga akan semakin tinggi pada waktu malam

  • Sakit kepala

  • Sakit otot

  • Merasa tidak sihat

  • Keletihan dan lemas

  • Berpeluh

  • batuk kering

  • Sakit perut

  • Pengurangan berat

  • Tiada selera

  • Pembesaran buah pinggang dan hati

  • Senak. Pada kanak-kanak, gangguan pencernaan dalam bentuk cirit-birit. Walau bagaimanapun, orang dewasa lebih kerap mengalami sembelit

  • Tompok merah jambu kecil muncul di kulit

  • Keliru dan tidak tahu apa yang berlaku di sekelilingnya.

Baca juga: 4 Tabiat yang Menyebabkan Kepialu aka Kepialu

Tahap Perkembangan Gejala Kepialu

Gejala demam kepialu di atas tidak berlaku sekaligus pada penghidap dalam satu hari, tetapi muncul satu persatu secara beransur-ansur. Berikut adalah peringkat perkembangan gejala kepialu dari minggu ke minggu:

Minggu 1. Gejala awal tifus yang perlu anda perhatikan adalah seperti berikut:

  • Pada mulanya, demam yang dialami oleh penghidapnya tidak terlalu tinggi. Namun, dari hari ke hari demam boleh meningkat hingga 40 darjah celcius. Pada minggu pertama ini, suhu badan boleh naik atau turun.

  • Lemah dan tidak sihat

  • Sakit kepala

  • batuk kering

  • hidung berdarah.

Minggu 2. Sekiranya tidak dirawat dengan segera, penghidap demam kepialu dapat memasuki tahap kedua dengan gejala berikut:

  • Demam tinggi yang cenderung menjadi lebih teruk pada waktu malam

  • Menggembirakan

  • Tompok-tompok merah muncul di bahagian perut dan dada

  • Sakit perut

  • Cirit-birit atau sembelit yang teruk

  • Kembung perut yang merupakan tanda pembengkakan hati dan hempedu

  • Najis kehijauan.

Minggu 3. Suhu badan boleh turun pada akhir minggu ketiga. Tetapi, jika tidak dirawat, kepialu dapat menyebabkan komplikasi pada tahap ini, dalam bentuk:

  • Usus berdarah.

  • Pecah usus.

Minggu 4. Demam kepialu secara beransur-ansur akan hilang. Namun, penghidap masih perlu menjalani rawatan untuk mengelakkan munculnya gejala lain atau komplikasi berbahaya.

Risiko Gejala Kepialu Muncul Lagi

Gejala kepialu memang boleh kembali setelah anda merasakan anda sudah pulih. Gejala kepialu biasanya muncul dua minggu selepas demam reda. Kira-kira 10 peratus orang dengan kepialu mengalami simptom berulang selama 1-2 minggu. Untuk mengatasi keadaan ini, doktor biasanya akan memberikan antibiotik sekali lagi, walaupun gejala yang dialami oleh penghidapnya tidak seburuk sebelumnya.

Sekiranya selepas rawatan, bakteria masih dijumpai Salmonella typhi dalam tinja atau najis pesakit, pesakit disyorkan untuk kembali mengambil antibiotik selama 28 hari. Tujuannya adalah untuk menghilangkan bakteria sambil mencegah penderita daripada dijangkiti pengangkut (bakteria pembawa).

Anda juga perlu tahu bahawa vaksin atau imunisasi tidak dapat melindungi anda 100 peratus dari demam tifus. Anda masih berisiko mendapat demam kepialu walaupun anda telah diimunisasi. Jadi, berjaga-jaga dengan demam kepialu dengan memperhatikan simptomnya. Sekiranya anda demam setelah mengunjungi tempat dengan kes kepialu tertinggi, anda harus segera berjumpa doktor.

Baca juga: Pencegahan yang betul supaya Anak-anak Tidak Mendapat Tifus

Anda juga boleh membincangkan masalah kesihatan yang anda alami dengan doktor menggunakan aplikasi tersebut . Anda boleh berbincang dengan doktor melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual untuk meminta nasihat kesihatan kapan saja dan di mana sahaja. Ayuh, muat turun sekarang juga di App Store dan Google Play.

Recent Posts