Jenis-jenis Sakit Kepala Yang Perlu Anda Tahu

Jakarta - Tahukah anda bahawa terdapat beberapa jenis sakit kepala? Setiap jenis sakit kepala mempunyai sebab dan gejala yang berbeza. Sebilangan besar sakit kepala biasanya berlaku dalam masa yang singkat, dan jarang menimbulkan keluhan yang ketara. Sakit kepala adalah salah satu keluhan yang biasa dialami oleh hampir semua manusia, dan dirasakan dari semasa ke semasa.

Walaupun kadang-kadang mereka boleh menyakitkan dan melemahkan, kebanyakan sakit kepala dapat dirawat dengan ubat penahan sakit di kaunter, dan akan hilang dalam beberapa jam. Namun, jika sakit kepala berlarutan dan berlaku dalam jangka masa yang lama, ia mungkin merupakan jenis sakit kepala yang serius yang anda alami. Berikut adalah beberapa jenis sakit kepala yang boleh berlaku secara berterusan:

Baca juga: Mengapa Kacamata Baru Boleh Menyakitkan Pemakai?

1. Sakit kepala kerana ketegangan

Sakit kepala jenis pertama boleh berlaku kerana ketegangan. Keadaan ini dikenali sebagai sakit kepala ketegangan. Gejala itu sendiri adalah sensasi yang membosankan dan sakit di seluruh kepala. Rasanya tidak berdenyut. Sejumlah gejala biasanya muncul di kawasan leher, dahi, kulit kepala, atau otot bahu. Sakit kepala ketegangan biasanya dipicu oleh tekanan, dan dapat diatasi dengan ubat penghilang rasa sakit yang dijual bebas.

2. Sakit Kepala Migrain

Jenis sakit kepala seterusnya adalah migrain. Sakit kepala ini digambarkan sebagai kesakitan yang berdenyut. Sebenarnya, ia boleh berlangsung dari 4 jam hingga 3 hari. Bagi penghidapnya, sakit kepala migrain boleh berlaku sebanyak 1-4 kali sebulan. Seiring dengan timbulnya rasa sakit, gejala dapat ditingkatkan dengan kepekaan terhadap cahaya, kebisingan, atau bau, mual atau muntah, kehilangan selera makan, dan sakit perut.

Baca juga: Jangan Menyamakan Sakit Kepala Kerana Penyakit dan Tekanan

3. Sakit Kepala Kluster

Sakit kepala kluster adalah yang paling teruk. Anda mungkin mengalami sensasi terbakar atau menusuk di belakang atau di sekitar satu mata. Rasanya berdenyut-denyut atau berterusan yang boleh menjadi sangat teruk. Oleh itu, kebanyakan orang dengan sakit kepala kelompok tidak dapat duduk diam dan sering bergerak semasa serangan sakit kepala.

Bersamaan dengan kesakitan, kelopak mata yang terkulai, mata yang memerah, murid yang lebih kecil, atau mata yang berair juga dapat dialami. Selain itu, lubang hidung di bahagian sisi sakit kepala terasa tersumbat. Setiap serangan sakit kepala biasanya berlangsung selama 15 minit hingga 3 jam. Sebenarnya, seseorang yang sedang berehat boleh mengalaminya.

4. Sakit kepala akibat alahan dan resdung

Sakit kepala kadang-kadang berlaku akibat reaksi alergi. Kesakitan dari sakit kepala ini sering tertumpu di kawasan sinus dan di bahagian depan kepala. Sakit kepala migrain biasanya salah didiagnosis sebagai sakit kepala sinus. Sehingga 90 peratus sakit kepala sinus sebenarnya adalah migrain. Orang yang mengalami alahan bermusim kronik atau sinusitis terdedah kepada sakit kepala jenis ini.

5. Sakit Kepala Hormon

Wanita biasanya mengalami sakit kepala yang berkaitan dengan turun naik hormon. Menstruasi, pil kawalan kelahiran, dan kehamilan semua perkara yang boleh mempengaruhi tahap estrogen boleh mencetuskan sakit kepala. Sakit kepala yang secara khusus berkaitan dengan kitaran haid juga dikenal sebagai migrain haid. Keadaan ini boleh berlaku semasa atau selepas haid dan semasa ovulasi.

Baca juga: Jangan ambil ringan, ini adalah 7 faktor yang menyebabkan sakit kepala belakang

Ini adalah jenis sakit kepala yang menyebabkan kesakitan berterusan. Sekiranya anda mengalami salah satu daripadanya, disarankan untuk menghadapinya dengan cara yang betul. Salah satu langkah yang boleh anda lakukan adalah berbincang dengan doktor dalam permohonan tersebut .

Rujukan:
Garis Kesihatan. Diakses pada tahun 2021. 10 Jenis Sakit Kepala dan Cara Mengubatnya.
MedicineNet. Diakses pada tahun 2021. Sakit kepala: Jenis dan Lokasi.
Berita Perubatan Hari Ini. Diakses pada tahun 2021. Apakah jenis sakit kepala yang berlainan?

Recent Posts