sering mengalami keadaan bayi meludah selepas menyusu. Sebenarnya, kebanyakan bayi mengalami keadaan ini setiap kali mereka selesai menyusu. Keadaan ini normal dan tidak perlu risau

Jakarta - Ibu, mungkin sering mengalami keadaan bayi meludah setelah menyusu. Sebenarnya, kebanyakan bayi mengalami keadaan ini setiap kali mereka selesai menyusu. Keadaan ini normal dan tidak perlu khawatir, walaupun dalam beberapa kes, meludah boleh menjadi tanda penyakit berbahaya yang perlu anda perhatikan.

Meludah adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan bayi yang muntah setelah menyusui ibunya. Meludah adalah keadaan biasa jika jika berlaku pada bayi ia tidak diikuti oleh sesak nafas atau bayi menjadi rewel. Ibu hanya perlu mengetahui cara yang betul untuk menangani percikan supaya ia tidak berulang setiap kali bayi selesai menyusu.

Apa yang Menyebabkan Bayi Meludah?

Sebenarnya, meludah berlaku kerana susu atau susu yang telah ditelan oleh bayi kembali ke dalam esofagus. Keadaan ini disebabkan kerana otot esofagus dan perut di saluran pencernaan bayi masih relatif lemah. Dalam istilah perubatan, meludah sering disebut refluks.

Baca juga: Mitos Tentang Pencernaan dan Fakta Pencernaan Bayi

Kemungkinan refluks pada bayi kerana keadaan perutnya masih kecil, sehingga cepat terisi. Refluks juga boleh berlaku kerana injap di kerongkongan tidak terbentuk sepenuhnya, sehingga tidak dapat berfungsi dengan optimum untuk menahan kandungan perut. Bayi pada umumnya mengalami ludah atau muntah setelah menyusu sehingga mereka berumur 4 hingga 5 bulan. Selepas itu, ia akan berhenti dengan sendirinya.

Baca juga: Bayi Muntah Selepas Pengambilan Susu Payudara? Inilah penyebabnya

Ibu harus berwaspada jika meludah bayi disertai dengan gejala lain, termasuk demam, kurang atau enggan menyusui, ruam, kekecohan dan sukar tidur, fonanel yang menonjol, perut bengkak, sesak nafas, muntah berterusan, dan mengalami muntah. penyahhidratan. Ibu harus memeriksa keadaan bayi kepada pakar pediatrik. Gunakan aplikasinya supaya ibu dapat membuat temu janji secara langsung di hospital terdekat.

Bagaimana untuk mengelakkan bayi daripada meludah selepas makan?

Memang, meludah yang berlaku setelah ibu menyusu tidak perlu dibimbangkan. Namun, ia masih boleh membimbangkan ibu. Cuba ikuti petua ini agar bayi anda tidak lagi memuntahkan badan selepas makan, iaitu:

Semasa memberi makan, cubalah menjaga kepala bayi lebih tinggi daripada badan.

Untuk memudahkan bersendawa, pastikan bayi anda tetap tegak setelah dia selesai menyusu.

Usahakan agar bayi menyusu dalam keadaan tenang untuk mengelakkan bayi menghisap udara berlebihan bersama dengan susu.

Penyusuan susu ibu secara sederhana tetapi lebih disukai.

Pastikan bayi bersendawa terlebih dahulu sebelum ibu membaringkannya atau membawanya tidur.

Elakkan menggoyangkan bayi anda atau membuatnya terlalu aktif selepas menyusu.

Sekiranya si kecil sudah cukup tua, biasakanlah duduk dengannya kira-kira 30 minit selepas makan.

Semasa tidur, jaga kepalanya lebih tinggi daripada badan, tetapi elakkan menggunakan bantal. Sebaliknya, ibu boleh menggunakan selimut di bawah bahu dan kepalanya.

Baca juga: 5 Sebab Bayi dan Kanak-kanak Muntah Lebih Kerap

Terdapat sebab lain mengapa bayi muntah setelah minum susu atau susu ibu, iaitu gastroenteritis. Biasanya, apabila ini berlaku, bayi juga mengalami cirit-birit. Alergi, jangkitan telinga, selsema, jangkitan saluran kencing, dan stenosis pilorik juga boleh menyebabkan bayi anda meludah setelah menyusu. Oleh itu, anda harus segera berjumpa dengan bayi kepada doktor apabila ludah terlalu banyak dan berterusan.

Rujukan:
Hospital Kanak-kanak Seattle. Diakses pada tahun 2019. Spitting Up-Reflux.
Pusat Bayi. Diakses 2019. Mengapa Bayi Meludah.
Kesihatan Kanak-kanak. Diakses pada tahun 2019. Muntah.

Recent Posts