3 Perkara Yang Perlu Dilakukan Sebelum Anak Anda Mendapat Imunisasi DPT

Jakarta - Imunisasi DPT (difteria, pertusis, dan tetanus) adalah salah satu vaksinasi wajib yang mesti diberikan kepada balita. Difteria, pertusis dan tetanus adalah penyakit yang berbeza. Ketiganya berisiko tinggi menyebabkan kematian. Oleh itu, penyediaan DPT tidak boleh dilepaskan. Sebelum memberi imunisasi DPT kepada anak-anak, ibu bapa perlu mengetahui terlebih dahulu maklumat mengenai imunisasi dan kesan sampingannya. Pastikan juga usia bayi memenuhi syarat untuk diberi imunisasi DPT. Ini adalah ulasan.

Baca juga: Ibu Bapa Perlu Tahu, Inilah Panduan Imunisasi DPT

Inilah Yang Perlu Dilakukan Sebelum Memberi Imunisasi DPT kepada Kanak-kanak

Imunisasi DPT boleh diberikan kepada kanak-kanak di bawah umur 7 tahun. DPT dos rendah untuk vaksin difteria dan pertusis, sudah boleh diberikan kepada remaja dari usia 11 tahun dan orang dewasa berusia 19 hingga 64 tahun. Ini sering disebut dosis penggalak kerana meningkatkan kekebalan yang berkurang dari vaksin yang diberikan pada usia 4 hingga 6 tahun. Sebelum memberi vaksin DPT kepada kanak-kanak, perkara-perkara ini perlu dilakukan:

1. Ketahui berapa banyak imunisasi yang harus diberikan

Kanak-kanak diimunisasi lima kali, dari usia 2 bulan hingga 6 tahun. Tiga imunisasi DPT pertama diberikan pada 2 bulan, 3 bulan, dan 4 bulan.

Imunisasi ke-4 diberikan pada usia 18 bulan, dan imunisasi terakhir adalah pada usia 5 tahun. Anak akan menerima satu dos suntikan setiap jadual imunisasi. Kemudian, kanak-kanak tersebut disyorkan untuk mendapatkan penggalak DPT setiap 10 tahun.

2. Perhatikan keadaan anak sebelum imunisasi

Sekiranya anak sakit teruk ketika jadual imunisasi tiba, lebih baik menunggu sehingga keadaan kesihatan anak bertambah baik. Setelah anak sihat sepenuhnya, imunisasi baru dijalankan. Ibu bapa perlu tahu, jangan sekali-kali memberi imunisasi lebih lanjut jika anak mengalami: gangguan sistem saraf atau otak, dalam masa 7 hari setelah mendapat suntikan imunisasi dan mengalami reaksi alergi yang teruk yang boleh mengancam nyawa, setelah anak itu menerima imunisasi .

Sementara itu, segera periksa keadaan anak ke doktor jika setelah mendapat imunisasi, anak itu demam di atas 40 darjah Celsius, anak menangis sekurang-kurangnya 3 jam tanpa berhenti, dan anak itu mengalami sawan atau pengsan.

Baca juga: Bukan Hanya Bayi, Orang Dewasa Memerlukan Pelalian DPT

3. Ketahui Apakah Kesan Sampingan Imunisasi DPT

Imunisasi DPT cenderung menyebabkan imunisasi, termasuk: demam ringan, bengkak muncul di tempat suntikan, kulit di tempat suntikan menjadi merah dan menyakitkan, anak kelihatan letih, dan menjadi rewel.

Kesan sampingan ini biasanya berlaku dalam satu hingga tiga hari setelah anak mendapat imunisasi. Bapa dan ibu dapat memberikan parasetamol untuk mengurangkan demam dan kesakitan pada anak-anak. Elakkan memberi ubat yang mengandungi aspirin, kerana ini akan menyebabkan masalah kesihatan yang mengancam nyawa anak, iaitu kerosakan hati dan otak.

Ibu bapa perlu tahu, imunisasi adalah kaedah terbaik untuk mencegah penyebaran penyakit berjangkit. Selain sanitasi dan air minum bersih, vaksin juga disebut campur tangan kesihatan awam terbesar dalam sejarah.

Baca juga: Kanak-kanak yang demam selepas imunisasi DPT, inilah yang harus dilakukan

Ia bukan hanya vaksinasi. Menyokong kesihatan anak kecil anda dapat dilakukan dengan memberikan makanan tambahan atau multivitamin yang dia perlukan. Untuk membelinya, ibu boleh menggunakan ciri "beli ubat" dalam aplikasi , ya.

Rujukan:
WebMD. Diakses pada tahun 2021. Imunisasi Kanak-kanak Muda
Pusat Bayi. Diakses pada tahun 2021. Vaksin DTaP

Recent Posts