Bagaimana sifilis diturunkan dari orang ke orang?

Jakarta - Sifilis, atau dikenal sebagai Penyakit Raja Singa, adalah penyakit kelamin. Anda sudah dapat meneka dari namanya, sifilis disebarkan melalui hubungan seksual. Namun, ternyata masalah kesihatan ini juga dapat menular kepada orang lain dengan banyak cara, anda tahu!

Penyakit singa raja timbul kerana jangkitan bakteria yang disebut Treponemapallidum . Apabila bakteria memasuki badan, seseorang dapat merasakan pelbagai gejala, seperti demam dan luka di kulit. Nah, penampilan lesi ini adalah tanda bahawa sifilis boleh mula menjangkiti orang lain.

Baca juga: Apakah Gejala Sifilis pada Wanita Hamil?

Pelbagai Cara Penularan Sifilis

Apabila seseorang bersentuhan atau bersentuhan langsung dengan luka orang lain yang menghidap sifilis, bakteria akan mudah dipindahkan dari penghidapnya ke orang tersebut. Penyebaran atau pemindahan bakteria boleh berlaku dengan cara berikut.

  • Hubungan Seksual

Hubungan seksual adalah jalan utama dan paling kerap berlaku pada kes sifilis. Penularan boleh berlaku secara lisan, faraj, dan juga dubur. Apabila seseorang yang menderita luka sifilis pada organ intim mereka melakukan hubungan seks tanpa menggunakan alat keselamatan, bakteria akan mudah dipindahkan ke pasangannya.

Beberapa hari selepas penularan berlaku, luka sifilis akan mula muncul di dubur, skrotum, vagina, zakar, dan juga mulut. Malangnya, orang yang menderita penyakit ini sering tidak menyedari bahawa terdapat luka pada alat kelamin mereka. Keadaan ini akan mengakibatkan penyebaran yang lebih luas, terutamanya jika anda aktif secara seksual atau kerap menukar pasangan.

Baca juga: 4 Fakta Mengenai Sifilis yang Dihantar Dari Hubungan intim

  • Menggunakan picagari tidak steril

Selain hubungan seksual, penularan sifilis juga dapat terjadi kerana penggunaan jarum yang tidak steril. Ini bermaksud, orang yang menggunakan ubat haram melalui suntikan pasti berisiko terkena penyakit ini, walaupun mereka tidak melakukan hubungan seksual dengan penghidapnya.

Proses pemindahan darah juga merupakan aktiviti menggunakan jarum yang tidak steril. Walaupun begitu, keadaan ini kurang biasa kerana setiap penderma akan menjalani pemeriksaan perubatan sebelum menderma darah.

  • Penularan dari Wanita Hamil ke Janin

Sekiranya seorang wanita hamil mengalami sifilis, risiko penularan ke janin sangat tinggi. Harus diingat bahawa sifilis adalah gangguan kesihatan yang sangat berbahaya bagi bayi, kerana akan meningkatkan risiko gangguan pertumbuhan, sawan, dan kelahiran mati.

Oleh itu, lakukan pemeriksaan kehamilan secara berkala untuk mengelakkan komplikasi yang tidak diingini. Untuk mempermudah, gunakan aplikasi untuk membuat temu janji terlebih dahulu di hospital terdekat. Oleh itu, pastikan aplikasinya sudah anda muat turun di telefon bimbit, ya!

Baca juga: 4 Gejala Ini Anda Mempunyai Sifilis

  • Hubungan Langsung dengan Luka Terbuka

Hati-hati dengan luka terbuka pada orang dengan sifilis, kerana ia juga boleh menjadi cara penularan kepada orang lain. Memang, penyebaran melalui kaedah ini agak jarang berlaku, tetapi itu tidak bermakna anda boleh mengabaikannya, terutamanya jika anda bekerja di hospital atau perkhidmatan kesihatan lain.

Bakteria yang menyebabkan sifilis dapat masuk ke dalam badan dengan mudah jika luka yang tidak ditemui pada tubuh bersentuhan langsung dengan lesi sifilis. Ingat juga bahawa sifilis tidak dapat ditularkan melalui kontak biasa, seperti berkongsi makanan, berpegangan tangan atau memeluk bersin dan batuk. Sifilis juga tidak menular jika anda menggunakan tandas atau objek yang sama dengan orang yang dengannya.

Itu adalah beberapa cara menyebarkan sifilis selain melalui hubungan seksual langsung. Jadi, sentiasa berhati-hati, ya!

Ternyata, walaupun serupa dengan anjing, rabies juga boleh dijangkiti pada kucing, anda tahu! Dapatkan penjelasannya di sini, ya!

Rujukan:
Klinik Mayo. Diperoleh pada tahun 2021. Sifilis.
NHS. Diakses pada tahun 2021. Sifilis.
MedlinePlus. Diakses pada 2020. Sifilis.

Recent Posts