Berhati-hati dengan lebam di lidah kerana boleh menjadi gejala Covid-19

, Jakarta - Penyebaran penyakit COVID-19 semakin sukar dikawal dengan jumlah kes meningkat setiap hari di Indonesia. Gangguan ini boleh menyebabkan kesan yang berbeza pada setiap orang, ada yang tidak mengalami apa-apa dan yang lain mengalami gangguan yang teruk. Oleh itu, pemeriksaan awal diperlukan agar kesan yang teruk dapat diatasi dari awal.

Salah satu cara untuk mengatasi gangguan ini dengan cepat adalah dengan melihat gejala yang ditimbulkannya. Walau bagaimanapun, simptom yang disebabkan oleh COVID-19 sangat berbeza sehingga salah diagnosis. Salah satu gejala baru yang boleh berlaku pada seseorang dengan virus korona adalah benjolan di lidah. Ketahui lebih lanjut mengenai gejala ini di sini!

Baca juga: Dijangkiti Virus Corona, kapan simptomnya akan berakhir?

Gejala Baru COVID-19, Benjolan di Lidah

Setiap orang berisiko dijangkiti virus korona yang selama ini tidak ada penawarnya. Oleh itu, tindak balas pantas diperlukan agar jangkitan yang disebabkan oleh virus tidak merebak secara meluas di dalam badan. Salah satu cara yang dapat dilakukan untuk dapat mengesan gangguan COVID-19 dengan cepat adalah dengan melihat gejala yang disebabkan.

Dipetik dari Matahari yang merupakan media dari England, salah satu gejala baru yang boleh timbul apabila seseorang mempunyai COVID-19 adalah benjolan di lidah. Kajian ini dilakukan di Sepanyol yang telah menganalisis 666 orang dengan virus korona. Orang-orang ini juga didiagnosis dengan radang paru-paru ringan hingga sederhana. Umur rata-rata orang yang dijangkiti coronavirus adalah 56 tahun, di mana lebih daripada separuh adalah wanita.

Sebilangan orang yang diperiksa mengalami gejala COVID-19 dalam bentuk manifestasi mukokutaneus (sindrom kekurangan imun) yang berlaku di tangan dan kaki mereka. Kira-kira 1 dari 4 orang dengan gangguan ini mengalami ruam di mulut dan papillitis lingual sementara. Ruam atau lebam kecil di lidah menyebabkan kerengsaan merah atau putih.

Baca juga: Hati-hati dengan Hypoxia Bahagia, Gejala Baru COVID-19 yang mematikan

Dipetik dari Jurnal Antarabangsa Penyakit Berjangkit , dinyatakan bahawa kerosakan yang disebabkan oleh virus korona pada pernafasan dan organ lain adalah berkaitan dengan penyebaran reseptor enzim penukaran angiotensin 2 (ACE2) dalam sistem badan manusia. Oleh itu, sel dengan penyebaran reseptor ACE2 dapat menjadi sel inang bagi virus dan boleh menyebabkan reaksi keradangan pada organ dan tisu sekitarnya, seperti mukosa lidah dan kelenjar air liur, yang akhirnya menyebabkan ketulan.

Selain ruam yang berlaku di lidah, gangguan ini juga berlaku pada leher, dada, tangan, dan kaki. Ruam yang terbentuk boleh berubah warna dari merah menjadi keunguan dan disyaki menjadi gejala COVID-19. Walaupun begitu, semua gejala ini tidak semestinya menunjukkan bahawa anda dijangkiti virus korona. Adalah idea yang baik jika badan anda mengalami gejala ini, periksa diri anda dengan ujian cepat atau swab.

Itulah perbincangan mengenai benjolan di lidah yang boleh menjadi gejala COVID-19. Oleh itu, jika anda mengalami ketidakselesaan dan terdapat sedikit rasa di mulut, ada baiknya segera memeriksa diri anda. Dengan cara itu, pengendalian yang lebih pantas dapat dilakukan untuk mengelakkan kesan buruk yang boleh berlaku.

Baca juga: Inilah cara menangani Corona dengan dan tanpa gejala

Kemudian, jika anda masih mempunyai pertanyaan mengenai gejala yang boleh timbul ketika anda menghidap COVID-19, doktor dari Dr sedia menolong. Anda hanya perlu memanfaatkan ciri tersebut Berbual atau Panggilan Suara / Video di aplikasi untuk akses kesihatan yang mudah di mana sahaja dan bila-bila masa. Tunggu apa lagi? Muat turun aplikasinya sekarang!

Rujukan:
Matahari. Diakses pada tahun 2020. Lebihan kecil pada TONGUE boleh menjadi gejala coronavirus baru yang harus diperhatikan, kata doktor.
ScienceDirect. Diakses pada tahun 2020. Lesi mukosa mulut pada pesakit COVID-19: Tanda-tanda baru atau manifestasi sekunder?

Recent Posts