Inilah yang berlaku pada tubuh selepas kemoterapi

, Jakarta - Kemoterapi aka chemo adalah sejenis rawatan untuk penghidap barah. Prosedur rawatan ini dilakukan untuk membunuh dan melawan sel barah yang memakan badan. Selain berperanan dalam memerangi barah, kemoterapi juga dikenal sebagai rawatan yang dapat memberikan sejumlah kesan sampingan pada tubuh.

Rawatan kemoterapi terbukti berkesan terhadap pertumbuhan sel barah di dalam badan. Walau bagaimanapun, terdapat sejumlah kesan sampingan, yang tidak kecil yang mesti diterima setelah seseorang menjalani rawatan ini. Kesan sampingan kemoterapi timbul kerana reaksi tubuh terhadap proses rawatan. Dengan kata lain, ada kemungkinan kesan sampingan yang berlaku dapat berbeza antara satu orang dengan orang lain.

Baca juga: Berikut adalah 6 Kesan Kemoterapi yang Tidak Ramai Orang Tahu

Sebagai tambahan kepada reaksi badan, kesan sampingan kemoterapi juga timbul kerana ubat-ubatan yang memasuki badan. Sebabnya, ubat jenis ini tidak dapat membezakan sel barah yang berkembang tidak normal dengan sel sihat normal.

Terdapat beberapa kesan sampingan yang biasa berlaku di dalam badan setelah menjalani kemoterapi, seperti keguguran rambut, sakit, penurunan selera makan, mual dan muntah, sesak nafas, kelainan degupan jantung, pendarahan, dan sukar tidur.

Orang yang menjalani kemoterapi juga cenderung lebih mudah terkena jangkitan, serta mengalami gangguan psikologi, seperti kemurungan, tekanan, kegelisahan, letih sepanjang hari, dan sariawan. Kemoterapi juga cenderung membuat seseorang kehilangan keinginan seksual dan mungkin mengalami masalah kesuburan, alias kemandulan.

Tetapi jangan risau, kesan sampingan kemoterapi biasanya akan hilang setelah rawatan selesai. Ia juga jarang memberi kesan buruk kepada kesihatan tubuh. Walau bagaimanapun, orang yang baru menggunakan kemoterapi harus mengelakkan orang yang dapat menyebarkan jangkitan. Sebabnya, peningkatan risiko jangkitan boleh menjadi salah satu kesan sampingan kemoterapi.

Mengenal Kemoterapi dan Perkara Yang Perlu Diperhatikan

Kemoterapi adalah sejenis rawatan untuk melawan barah. Jenisnya juga berbeza-beza bergantung pada lokasi dan jenis barah yang menyerang. Biasanya, rawatan ini juga akan disesuaikan dengan keadaan badan tertentu atau masalah kesihatan.

Baca juga: Menjalani Kemoterapi, Inilah Cara Menetapkan Diet yang Betul

Melalui rawatan ini, sel barah yang berbahaya bagi tubuh akan musnah. Cara kerjanya adalah dengan menghentikan atau menghambat pertumbuhan sel barah, sehingga perkembangannya dapat dikendalikan.

Kemoterapi pada penghidap barah berguna untuk meredakan simptom, mengawal pertumbuhan sel barah, rawatan ini juga dapat membantu menyembuhkan barah. Caranya adalah dengan memusnahkan semua sel barah sepenuhnya dan mencegah kambuh atau barah tumbuh semula di dalam badan.

Perkara yang perlu diberi perhatian adalah untuk mengelakkan perkara yang boleh membahayakan diri sendiri selepas kemoterapi. Sebagai contoh, elakkan memandu sendiri selepas kemoterapi, kerana keadaan badan biasanya masih terasa letih dan letih, jadi boleh membahayakan. Pastikan juga selalu berunding dan berkomunikasi dengan doktor anda semasa menjalani kemoterapi.

Jangan pernah bosan meminta nasihat doktor dan membincangkan semua perkara mengenai barah. Merawat penyakit serius seperti barah tidaklah mudah, oleh itu, cubalah mendapatkan akses mudah kepada doktor atau pekerja kesihatan, supaya kesan sampingan dan komplikasi penyakit dapat dihindari.

Baca juga: Kesan Kemoterapi Terhadap Risiko Mendapatkan Toksoplasmosis

Anda juga boleh menggunakan aplikasi tersebut untuk menghubungi doktor dan mengemukakan aduan mengenai penyakit atau kesan sampingan kemoterapi. Doktor di boleh dihubungi melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual . Dapatkan maklumat mengenai petua kesihatan dan kesihatan selepas kemoterapi dari doktor yang dipercayai. Ayuh, muat turun sekarang di App Store dan Google Play!

Recent Posts