Bahaya Pengumpulan Phenylalanine pada Wanita Hamil

, Jakarta - Menjaga keadaan kesihatan adalah perkara penting bagi wanita yang sedang hamil. Kerana, ia dapat membantu mengelakkan keadaan yang tidak diingini yang boleh menyebabkan kelainan genetik pada bayi yang akan dilahirkan.

Salah satu syarat yang harus dihindari oleh wanita hamil adalah pengumpulan fenilalanin, yang berlaku akibat penyakit fenilketonuria. Penyakit ini menyebabkan penghidapnya tidak memiliki kemampuan untuk memecah asid amino, yang merupakan zat yang berperanan penting dalam pembentukan protein oleh tubuh. Apabila tubuh tidak dapat memproses zat-zat ini, asid amino akan terkumpul di dalam darah dan otak dan dapat memicu gangguan tertentu.

Sekiranya itu berlaku, pelbagai komplikasi serius dan berbahaya boleh menyerang, seperti kerosakan otak yang kekal, gangguan saraf yang menyebabkan gegaran atau kejang, sehingga ukuran kepala menjadi kecil dan kelihatan tidak wajar.

Berita buruknya, penyakit ini boleh "diturunkan" dari ibu bapa kepada anak-anak yang akan dilahirkan. Keadaan ini boleh menyebabkan bayi membawa penyakit genetik fenilketonuria, juga dikenali sebagai fenilketonuria fenilketonuria. Keadaan ini berlaku disebabkan oleh gangguan genetik yang jarang berlaku sejak lahir dan jarang berlaku. Apabila badan ibu tidak dapat mengawal zat fenilalanin, ada risiko keadaan yang sama akan terjadi pada bayi.

Baca juga: Ketahui 3 Punca Phenylketonuria

Pada dasarnya, penyakit fenilketonuria timbul akibat mutasi genetik yang kemudian menjadikan gen fenilalanin hidroksilase kegagalan menghasilkan enzim yang merosakkan fenilalanin dalam badan. Walaupun begitu, masih belum diketahui dengan tepat apa penyebab berlakunya mutasi genetik.

Untuk mengetahui dan mengesan penyakit ini, pemeriksaan akan dilakukan sejak bayi berusia satu minggu. Pemeriksaan secara amnya berbentuk ujian darah. Sekiranya terbukti membawa penyakit fenilketonuria, anak itu akan memerlukan dan harus segera menjalani pemeriksaan rutin. Tujuan pemeriksaan adalah untuk mengukur dan mengesahkan tahap fenilalanin di dalam badan.

Baca juga: Bagaimana Mengubati Fenilketonuria?

Gejala Phenylketonuria Yang Anda Perlu Tahu

Malangnya, fenilketonuria pada bayi baru lahir jarang menunjukkan gejala tertentu. Walaupun begitu, jika penyakit ini tidak dikesan dan tidak diubati, gejala akan mulai muncul setelah beberapa bulan. Gejala yang sering muncul sebagai tanda penyakit ini adalah gangguan intelektual dan keterbelakangan mental, gangguan tingkah laku dan emosi, penurunan kekuatan tulang, hingga pertumbuhan yang perlahan.

Epilepsi, gegaran, muntah yang kerap, gangguan kulit, hingga ukuran kepala yang tidak normal atau mikrosefali juga boleh menjadi tanda penyakit ini. Phenylketonuria adalah penyakit yang tidak dapat disembuhkan. Walaupun begitu, rawatan masih perlu dilakukan untuk mengawal tahap asid amino dalam badan agar tidak mencetuskan keadaan yang boleh membahayakan. Ia juga dapat membantu mengurangkan gejala dan kemungkinan komplikasi.

Mengatasi keadaan ini dapat dilakukan dengan menerapkan diet yang rendah protein, disarankan untuk menghindari makanan yang kaya dengan protein, seperti telur, susu, ikan, dan semua jenis daging. Tidak hanya makanan yang mengandung protein, jenis makanan lain juga harus diukur jumlah penggunaannya, sehingga tidak dikonsumsi secara berlebihan atau kurang konsumsi.

Baca juga: Ini adalah komplikasi yang mungkin berlaku akibat fenilketonuria

Selesaikan juga rawatan fenilketonuria dengan mengambil makanan tambahan asid amino untuk memenuhi pengambilan nutrien yang diperlukan semasa pertumbuhan. Untuk mempermudahnya, beli makanan tambahan yang diperlukan oleh badan anda atau produk kesihatan lain dengan aplikasinya . Dengan perkhidmatan penghantaran, pesanan anda akan dihantar ke rumah anda dalam masa satu jam. Penghantaran percuma. hey ayuh, muat turun permohonan sekarang di App Store dan Google Play!

Recent Posts