Ketahui 4 Punca Sakit dan Sakit Payudara Semasa Menyusu

, Jakarta - Kesakitan pada payudara ketika menyusui adalah keadaan biasa yang dialami oleh ibu-ibu setelah melahirkan. Lagipun, penyusuan susu ibu adalah saat pertama setelah melahirkan anak pertama anda. Terdapat keperluan untuk penyesuaian, penyesuaian, dan mencari posisi yang selesa untuk menyusui, baik dari sisi ibu dan anak.

Penyusuan susu ibu adalah proses yang kompleks dan kejayaannya bergantung pada faktor dalaman dan luaran. Kadang kala sebenarnya tidak ada masalah kesihatan dari ibu, tekanan dan rasa tidak selamat menjadikan proses penyusuan memberi kesan sampingan seperti sakit. Selain itu, terdapat beberapa penyebab kesakitan yang lain semasa menyusu seperti:

  1. Pembengkakan Payudara

Pembesaran payudara boleh berlaku dengan alasan apa pun, salah satunya disebabkan oleh susu ibu yang terlalu kenyang sehingga payudara menjadi keras, kencang, dan sakit. Secara amnya, ini berlaku pada masa awal penyusuan susu ibu di mana pengeluaran susu banyak, sedangkan intensiti penyusuan bayi masih tidak begitu rutin.

Oleh itu, membiasakan bayi yang baru lahir untuk menyusu adalah salah satu cara untuk membuat bekalan susu ibu sesuai dengan keperluan bayi. Tidak apa-apa sekiranya bayi hanya menyusu sedikit sepanjang tempohnya kerap.

  1. Kedudukan Bayi Menyusu

Salah satu penyebab kesakitan dan kesakitan payudara ketika menyusui boleh berlaku kerana kedudukan penyusuan bayi adalah salah. Menghisap bayi yang tidak betul boleh menyebabkan puting sakit dan sakit. Kemungkinan lain adalah bahawa bayi tidak mengikat dengan baik dan mengalami kesukaran untuk menghisap puting. Ini kerana payudara ibu terlalu besar sehingga bayi sukar menemui puting susu. Sebaiknya ibu mengarahkan mulut bayi ke puting susu sehingga dalam usaha menghisap susu, bayi meletakkan mulut kecilnya ke puting pada kedudukan yang betul.

  1. Bayi Tidak Menyusui Tepat Masa

Apabila bayi tidak diberi makan tepat pada waktunya, terdapat kemungkinan pembengkakan payudara yang tinggi. Ini kerana susu yang seharusnya keluar benar-benar ditahan, mengakibatkan penumpukan susu. Apabila si ibu terbiasa dengan ketidakteraturan dalam penyusuan, ini dapat membuat bayi bingung dengan aliran penyusuan, sehingga jumlah susu yang disusu juga menjadi tidak teratur. Selain menetapkan waktu makan secara teratur, ada baiknya ibu juga mengetahui tanda-tanda bahawa bayi lapar, seperti:

  • Gerakkan mata dengan pantas

  • Letakkan jari ke mulut

  • Tukar posisi dengan mulut terbuka seolah-olah mencari payudara

  • Jangan gelisah

Menangis adalah tanda terakhir bayi perlu menyusu. Memberi susu ibu sebelum menangis boleh menyebabkan bayi lebih tenang dan lebih santai ketika menyusu. Bayi yang menyusu secara senyap dapat mengelakkan tersedak. Memerhatikan bayi ketika sedang menyusui dapat membina emosi dan kedekatan yang signifikan antara ibu dan anak, sehingga ibu dapat lebih memahami isyarat bayi ketika memerlukan sesuatu.

  1. Susu Payudara Tersekat

Kelenjar yang menghasilkan susu ibu terbahagi kepada beberapa lapisan. Kemudian, terdapat tiub sempit yang menjadi sejenis saluran untuk membawa susu dari setiap lapisan kelenjar susu ke puting susu.

Sekiranya susu di salah satu lapisan tidak habis sepenuhnya, ia boleh menyebabkan saluran tersumbat. Penyumbatan ini dapat dikesan semasa ibu merasakan benjolan kecil dan lembut di payudara.

Mengelakkan pemakaian pakaian atau coli yang terlalu ketat boleh membuatkan susu ibu mengalir dengan lancar. Terdapat beberapa petua yang boleh digunakan ibu ketika mereka menemui saluran susu yang tersumbat, seperti memberi makan dengan kedua payudara secara seimbang, memampatkan dengan tuala hangat, menekan benjolan sehingga susu yang tersimpan dapat keluar, dan melakukan urutan lembut ketika bayi sedang menyusu.

Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai punca kesakitan dan kesakitan payudara semasa menyusu, anda boleh bertanya terus ke . Doktor yang pakar dalam bidangnya akan berusaha memberikan penyelesaian terbaik untuk ibu. Caranya, muat turun sahaja aplikasinya melalui Google Play atau App Store. Melalui ciri Hubungi Doktor , ibu boleh memilih untuk berbual melalui Panggilan Video / Suara atau Berbual .

Baca juga:

  • Suami, Sokong Ibu Menyusui dengan 6 Cara Ini
  • Ibu Perlu Tahu Kebaikan Bercakap dan Berbual dengan Janin
  • Puting “Tenggelam”? Inilah Yang Harus Dilakukan Oleh Ibu Menyusu

Recent Posts