Gejala Varian Baru COVID-19, Tidak Lagi Dikuasai oleh Demam

"Varian Delta, sekarang Kappa. Semakin banyak mutasi virus korona, semakin membimbangkan setiap hari. Penyebarannya cepat, demam bukan lagi gejala utama COVID-19. "

Jakarta - Kemunculan varian baru virus korona di Indonesia dikhuatiri akan mencetuskan kes positif COVID-19. Varian Delta diduga menjadi ancaman bagi Indonesia kerana selain lebih mudah ditularkan, mutasi virus korona ini menunjukkan gejala COVID-19 yang berbeza.

Sekiranya sebelum ini demam adalah gejala utama jangkitan virus korona, sekarang tidak lagi berlaku. Sekarang, gejala varian Delta virus korona ini lebih banyak dikuasai oleh sakit tekak ketika jangkitan menyerang. Kemudian, penghidapnya akan mengalami kehilangan kemampuan untuk merasakan bau atau juga dikenali sebagai anosmia.

Sesak nafas adalah gejala baru jangkitan virus korona

Selain sakit tekak, berhati-hati dengan pernafasan yang menjadi berat. Jadi, penghidapnya memerlukan lebih banyak tenaga hanya untuk menarik nafas. Gejala ini serupa dengan sesak nafas secara umum.

Baca juga: Makanan yang Disyorkan untuk Penyelamat COVID-19

Sekiranya anda merasa demikian, segera lakukan pemeriksaan perubatan kepada doktor. Jadi, rawatan dapat diperoleh dengan segera. Anda hanya perlu mengakses aplikasi di telefon bimbit untuk mendapatkan kemudahan penjagaan kesihatan yang lebih mudah. Oleh itu, pastikan anda mempunyai muat turunpermohonan ya!

Biasanya, doktor akan melakukan pemeriksaan menyeluruh berkaitan dengan sesak nafas yang anda alami. Anda juga boleh melakukan X-ray paru-paru. Walau bagaimanapun, tidak kurang pentingnya adalah pertolongan cemas bagi orang dengan COVID-19 yang mengasingkan diri. Pastikan aktiviti ini dijalankan semasa masih mendapat pengawasan dari pegawai perubatan.

Memakai Topeng dengan Betul adalah Kunci untuk Mencegah Penularan

Lalu, apakah cara berkesan yang dapat dilakukan untuk mencegah penularan gejala COVID-19 ini? Nampaknya, memakai topeng dengan betul masih merupakan langkah pencegahan yang paling berkesan. Sebenarnya, sekarang orang digalakkan memakai topeng dua lapisan untuk mengelakkan penghantaran yang lebih mudah dan cepat, terutama untuk varian Delta ini.

Baca juga: Ketahui mengenai Varian Kappa, Mutasi Virus COVID-19 Terkini

Bukan hanya melindungi diri sendiri, memakai topeng dengan betul dan mengikuti protokol kesihatan yang telah dipromosikan oleh pemerintah, ia juga membantu mengurangkan penularan kepada orang lain, terutama orang tua dan bayi. Tidak ketinggalan, segera dapatkan vaksin korona mengikut jadual dan arahan yang diberikan oleh pemerintah.

Namun, masih ada orang yang mengabaikan peraturan ini, terutama memakai topeng. Sebenarnya, perlindungannya jelas, topeng dua lapisan dapat memberikan perlindungan tubuh hingga 90 persen. Sudah tentu, ini lebih baik daripada perlu mengeluarkan banyak wang untuk rawatan.

Anda boleh memakai topeng perubatan untuk lapisan awal, kemudian menutupnya dengan topeng kain. Pastikan anda kerap menukar topeng perubatan setiap 4 jam, jangan sekali-kali mencucinya atau menggunakannya semula selama berhari-hari. Bagi topeng kain, ganti setiap hari, OK!

Baca juga: Ketahui Varian Alpha, Beta, dan Delta Virus COVID-19

Kemudian, untuk menjangkakan ketiadaan air mengalir untuk mencuci tangan, selalu turun ke tingkat bawah pembersih tangan sekiranya anda terpaksa bekerja di luar rumah. Bawa semua peralatan anda sendiri, dari alat makan, botol air minum, hingga peralatan pemujaan. Walaupun begitu, lebih baik jika anda tidak meninggalkan rumah kerana anda mengelakkan risiko penularan.

Gaya Hidup dan Diet Sihat

Selain mematuhi protokol kesihatan, anda juga perlu menerapkan gaya hidup dan diet yang sihat. Pemakanan dan cecair badan yang mencukupi setiap hari dengan memakan makanan berkhasiat. Jangan lupa bersenam di rumah dengan kerap. Elakkan melakukan tabiat buruk yang mencetuskan penurunan imuniti badan, seperti tekanan dan bangun lewat.

Rujukan:
Kedua. Diakses pada tahun 2021. Gejala Varian Baru COVID-19, Demam Tidak lagi menguasai.

Recent Posts