Ternyata Hubungan intim Semasa Menopaus Masih Menyeronokkan

, Jakarta - Menopaus boleh mempengaruhi wanita dengan pelbagai cara. Melakukan hubungan seks dengan pasangan adalah sesuatu yang tidak boleh dilupakan walaupun selepas menopaus. Namun, adakah masih mungkin? Anda perlu tahu bahawa menopaus bukan penyakit, tetapi masa transformatif dalam kehidupan seorang wanita.

Secara klinikal, menopaus adalah akhir haid bulanan biasa pada wanita. Salah satu gejala menopaus yang paling sering diabaikan adalah penurunan keinginan untuk melakukan hubungan seks. Kekurangan keinginan, kekeringan faraj, dan kesakitan semasa hubungan seks boleh berlaku akibat perubahan tahap hormon. Sebenarnya, melakukan hubungan seks selepas menopaus masih boleh menyeronokkan, anda tahu!

Cari semula Libido

Libido adalah aspek seksualiti yang kompleks. Mungkin ramai orang tidak selesa membincangkannya, walaupun hanya mengetahui makna libido setelah menopaus berlaku.

Baca juga: 5 Perkara Yang Perlu Diperhatikan oleh Wanita Tentang Menopaus

Mencari cara baru untuk mengubah kegembiraan dan saat-saat menggembirakan, seperti terapi fizikal pelvis atau peremajaan vagina laser, juga mengembalikan keakraban dalam hubungan. Kombinasi perubahan gaya hidup, teknologi, dan ubat-ubatan dapat membantu mengekalkan gairah dengan pelumasan vagina dan perubahan pada tisu vagina.

Petua lain yang mungkin termasuk:

  • Ubah rutin seksual anda.
  • Fokus pada pemanasan.
  • Penggunaan alat bantu seksual.

Lebih penting lagi, pendekatan holistik untuk merawat penurunan libido harus menggabungkan rawatan perubatan dan psikoseksual. Termasuk latihan pelvis, kaunseling pasangan, dan perubahan holistik. Anda boleh membincangkan masalah yang anda alami dengan doktor pakar melalui aplikasi tersebut mengenai pengendaliannya.

Jalani Gaya Hidup Sihat

Selain dapat meningkatkan daya tahan, bersenam adalah cara untuk meningkatkan dorongan seks. Bersenam secara teratur adalah salah satu kaedah terbaik untuk meningkatkan libido. Latihan yang teratur seimbang dengan makan makanan yang sihat dan berkhasiat dan rehat yang mencukupi, tentu saja, adalah kunci untuk mengekalkan gairah seksual semasa menopaus.

Baca juga: Menopaus, ini adalah 5 perkara yang perlu anda ketahui

Buat juga gaya hidup pasangan yang lebih intim dan romantis. Menjalin hubungan intim dengan pasangan anda adalah salah satu kunci untuk mengekalkan hasrat seksual. Tunjukkan kasih dan sayang dengan pasangan anda dengan makan malam romantis. Ucapkan ayat yang menyenangkan dan romantis kepada pasangan anda pada waktu pagi ketika anda bangun dan disertai dengan ciuman hangat dan belaian lembut.

Walaupun organ penting wanita mengalami kekeringan semasa menopaus, tidak ada salahnya menyiapkan pelincir sehingga aktiviti hubungan seksual lebih menyenangkan tanpa rasa sakit. Selain pelincir, pelembap khas untuk organ vital juga dapat digunakan secara berkala untuk menjaga kelembapan di kawasan organ intim.

Apa sahaja yang berlaku, nikmati hidup bersama orang yang anda sayangi. Cuba hadapi dan bincangkan masalah yang ada dengan pasangan anda untuk mengelakkan tekanan. Dengan tekanan, rangsangan seksual tentunya akan menurun secara drastik, jadi anda tidak dapat menikmati saat-saat intim bersama pasangan.

Baca juga: Sudah Menopaus, Bolehkah Wanita Mengandung?

Cuba Sesuatu yang Baru

Anda tidak perlu risau menopaus dapat mengurangkan keinginan seksual. Anda boleh mengatasinya dengan mencari dan mencuba sesuatu yang baru semasa melakukan hubungan seks, seperti mula mencuba posisi seks yang belum pernah anda lakukan sebelumnya.

Jangan lupa juga mempertimbangkan faktor usia. Mencuba kedudukan baru baik-baik saja, tetapi jangan lupa faktor keselesaan, OK! Oleh kerana usia tidak boleh berbohong, maka gunakan bantal sebagai penopang tulang untuk menjadikannya lebih selesa ketika melakukan hubungan seks.

Seiring bertambahnya usia, intensiti mengalami orgasme berubah. Mungkin semasa kecil, anda boleh mengalami orgasme dengan mudah. Ia berbeza apabila anda tidak lagi muda. Semasa atau selepas menopaus, anda perlu bekerja lebih keras untuk mencapai "klimaks." Tetapi tidak perlu risau, kerana ini adalah perkara biasa yang berlaku semasa menopaus.

Rujukan:
Garis Kesihatan. Diakses pada tahun 2020. 3 Strategi OB-GYN untuk Menjadikan Seks Lebih Baik Selepas Menopaus.

Recent Posts