Selalunya Keliru, Inilah Perbezaan antara Roseola, Campak dan Rubella

, Jakarta - Gejala penyakit boleh berbeza-beza, tetapi tidak mustahil jika beberapa penyakit mempunyai gejala yang sama. Oleh itu, penting untuk mengikuti beberapa langkah dalam proses diagnosis untuk mengesahkan penyakit yang menyerang tubuh. Salah satu gejala penyakit yang muncul bukan hanya pada satu jenis penyakit adalah ruam merah. Gejala ini sering disalahpahami kerana muncul dalam beberapa penyakit seperti roseola, campak, dan rubella. Daripada menjadi bingung, anda harus memperhatikan perbezaan asas dari tiga jenis penyakit yang mesti anda ketahui agar rawatan yang tepat dapat dijalankan.

Roseola

Penyakit Roseola termasuk dalam kategori ringan, kerana ruam hanya muncul selama 3-5 hari, setelah itu tidak ada kesan berbahaya yang lain. Punca penyakit ini adalah Virus Herpes Manusia 6, tetapi juga boleh disebabkan oleh virus herpes lain seperti Virus Herpes Manusia 7. Roseola tidak menyebabkan bahaya dan mereka yang mengalami penyakit ini adalah bayi berusia 6 bulan hingga 2 tahun. Selain munculnya ruam dan demam, beberapa gejala menyertai penyakit ini seperti gatal-gatal, cirit-birit ringan, kelopak mata bengkak, dan mengurangkan selera makan.

Walaupun tidak berbahaya, ibu bapa harus menyedari penyakit ini kerana roseola mudah tersebar melalui pernafasan atau air liur orang yang dijangkiti. Selain itu, penyakit ini dapat menular walaupun satu-satunya gejala yang muncul adalah demam. Ubat roseola diperlukan untuk melegakan gejala, seperti ubat sakit, pengurang demam, dan ubat penghilang gatal.

Pesakit tidak diberi obat antivirus atau antibiotik, sedangkan obat yang akan diberikan adalah ubat penambah daya tahan tubuh untuk memperkuat sistem kekebalan tubuh terhadap virus.

Campak

Berbeza dengan roseola, campak tidak hanya menyebabkan gejala ruam dan demam tetapi juga mata merah dan berair, hidung berair, bersin, batuk kering, kepekaan terhadap cahaya, keletihan, dan penurunan selera makan. Penyakit ini cenderung menyerang untuk waktu yang lama, yang berlaku kira-kira satu hingga dua minggu setelah seseorang dijangkiti virus. Ruam merah baru muncul dua atau tiga hari kemudian di kawasan mulut dan tekak.

Penyakit ini disebabkan oleh virus yang sangat menular. Penularan dapat terjadi jika anda menghirup percikan air di udara dari bersin, batuk, atau air liur yang mengandung virus dari orang yang dijangkiti. Selain itu, menyentuh barang yang terkontaminasi virus boleh menyebabkan seseorang mendapat penyakit ini. Dalam banyak kes, pengendalian yang tidak betul boleh menyebabkan penyakit endemik yang boleh menyebabkan kematian, terutama di kalangan kanak-kanak yang kekurangan zat makanan. Oleh itu, imunisasi campak adalah wajib untuk mencegah penyakit ini.

Rubella

Mirip dengan campak, rubela atau campak Jerman boleh mempengaruhi seseorang yang belum mendapat vaksin campak, gondok, dan rubella. Selain itu, penyakit ini boleh menyerang orang dewasa, tetapi pastinya tidak berbahaya dan jarang menyebabkan komplikasi. Penyakit ini berbahaya jika menyerang wanita hamil, jika selama 4 bulan kehamilan wanita hamil diserang penyakit ini, maka bayi yang dikandung dapat mengalami kecacatan atau dapat dilahirkan dalam keadaan yang sudah mati.

Gejala rubela yang sering berlaku termasuk kesesakan hidung atau hidung berair, kelenjar getah bening di leher dan belakang telinga, jangkitan pada kelopak mata dan bola mata, hilang selera makan, bengkak dan sakit sendi.

Kini anda mengetahui beberapa perbezaan asas antara roseola, campak dan rubella. Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai tiga penyakit yang disebutkan di atas, anda boleh bertanya terus ke. Doktor yang pakar dalam bidangnya akan berusaha memberikan penyelesaian terbaik untuk anda. Bagaimana, cukup muat turun permohonan melalui Google Play atau App Store. Melalui ciri Hubungi Doktor , anda boleh memilih untuk berbual melalui Panggilan Video / Suara atau Berbual .

Baca juga:

  • Cara Merawat Rubella pada Wanita Hamil
  • Perbezaan Antara Campak Biasa dan Campak Jerman
  • Fakta Menarik mengenai Penyakit Kanak-kanak Roseola

Recent Posts