Bagaimana Virus Corona Menyerang Tubuh

, Jakarta - Sejak munculnya virus Corona, banyak orang mulai mempelajari segala sesuatu mengenai virus ini, terutama bagaimana penyebarannya. Ini untuk mengelakkan penyebaran virus Corona. Namun, tahukah anda bahawa orang yang telah dijangkiti virus mungkin tidak menunjukkan gejala sama sekali dan kelihatan sihat?

Sebenarnya, kesan virus Corona pada setiap orang boleh berbeza. Ada orang yang tidak menunjukkan gejala sama sekali setelah dijangkiti virus, ada juga yang hanya menunjukkan gejala ringan, tetapi tidak sedikit orang juga sakit parah setelah dijangkiti virus Corona. Ini membuat kita mungkin tertanya-tanya, bagaimana sebenarnya virus Corona menyerang tubuh manusia?

Ben Neuman, Ph.D., Ketua Jabatan Biologi di Texas A&M University-Texarkana, yang telah meneliti virus Corona selama 24 tahun, cuba menjelaskannya dengan cara yang mudah.

Tindakbalas Sistem Imun Terhadap Virus Corona

Tubuh manusia mempunyai sistem imun yang selalu memantau dan memeriksa apakah terdapat sel atau kuman pelik yang masuk untuk menyebabkan penyakit. Apabila sistem imun menemui sel atau mikroorganisma yang dianggap berbahaya, ia akan bertindak balas dengan segera. Begitu juga, apabila penyerang seperti virus Corona memasuki tubuh, sistem kekebalan tubuh biasanya akan segera mengaktifkan tindak balas imun bawaan untuk melakukan ketahanan normal terhadap virus, sehingga sistem dapat menggerakkan respons imun adaptif yang lebih kuat terhadap virus. Garis pertahanan kedua ini dapat memberikan ketahanan yang luar biasa yang melibatkan pembuatan sel pembunuh, iaitu sel T.

Neuman menjelaskan bahawa orang yang terselamat dari jangkitan virus korona, jika darah mereka diperiksa, akan mendapat tindak balas sel T-killer yang sangat baik. Dan mereka yang tidak bertahan biasanya tidak menghasilkan tindak balas sel T pembunuh yang baik.

Virus Corona Boleh Menyembunyikan Dengan Baik

Seperti jenis virus pada umumnya, virus Corona baru ini atau COVID-19 juga bebas dan "narsisistik". Virus ini ingin membuat sebanyak mungkin replika dirinya. Virus korona menyerang tubuh dengan melekat pada sel-sel badan anda, menyuntikkan RNA-nya dan mengubah sel-sel tubuh menjadi virus yang juga akan mereproduksi dirinya menjadi lebih banyak virus.

Tubuh juga memiliki sistem yang disebut jalur interferon, yang berfungsi untuk mengirim isyarat "meminta pertolongan" dari sistem kekebalan tubuh ke sel, dan sebaliknya. Nah, virus korona akan berusaha keras untuk membungkam jalannya, supaya virus itu dapat tumbuh dengan tenang. Sekiranya anda berjaya mengeluarkan isyarat ini tepat pada waktunya, tubuh anda dapat membunuh virus korona dan membuat tindak balas imun yang sangat baik. Walau bagaimanapun, jika badan membuat tindak balas yang salah, virus korona akan menang.

Baca juga: Kita Semua Virus Vs Corona, Siapa Yang Akan Menang?

Bukan Hanya Paru

Virus korona boleh hidup di mana-mana bahagian badan. Virus korona suka memasuki permukaan paru-paru di mana udara dibawa ke sel-sel tubuh, kemudian mereka suka kembali ke tempat asalnya, sehingga dapat menjangkiti organ lain juga. Virus ini juga dapat berakhir di aliran darah yang dapat menyebabkan masalah besar, kerana dapat menyerang organ vital. seperti jantung, ginjal, hati, dan menyebabkan kerosakan pada organ ini.

Baca juga: Inilah Yang Berlaku pada Paru-Paru Apabila Terkena Virus Corona

Corona Virus Vs Immune System

Orang dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah harus lebih berhati-hati terhadap coronavirus, kerana tubuh mereka mungkin sukar membuat tindak balas imun yang seimbang untuk melawan virus. Seseorang boleh mempunyai sistem kekebalan tubuh yang lemah kerana menjalani rawatan barah, atau melakukan pemindahan organ atau positif HIV.

Itu tidak bermaksud anda yang mempunyai sistem kekebalan tubuh yang baik tidak perlu berhati-hati dengan virus korona, kerana virus jahat ini juga dapat membawa akibat yang serius. Gejala pernafasan yang sering menyertai penyakit ini, terutama dalam kes yang teruk, berlaku kerana badan anda berusaha melindungi diri. Apabila virus menjangkiti bahagian bawah paru-paru, itulah yang suka dilakukan oleh virus ini, tubuh menghantar sel untuk menghentikannya.

Tubuh akan menerapkan kebijakan "bumi hangus" di mana sel-sel akan melewati paru-paru dan berusaha memusnahkan virus, serta jaringan yang sihat. Ini kerana jika tidak ada sel sihat yang tersisa, virus tidak dapat melakukan apa-apa.

Walaupun tindakan sistem kekebalan tubuh ini dapat melindungi anda dari serangan virus, ia juga dapat mengurangkan keupayaan paru-paru anda. Itulah sebabnya mengapa banyak orang dengan jangkitan koronavirus yang teruk akan mengalami gejala pernafasan yang teruk yang memerlukan bantuan untuk mendapatkan oksigen tambahan ke paru-paru.

Mengekalkan Sistem Imun adalah Cara Terbaik untuk Memerangi Corona

Idea bahawa untuk mengelakkan korona atau dapat melawan virus korona dengan baik, maka anda perlu meningkatkan sistem kekebalan tubuh anda sebanyak mungkin, sebenarnya juga tidak betul. Ini kerana apabila sistem kekebalan tubuh terlalu bertenaga, ia dapat menyebabkan tubuh menyerang dirinya sendiri, seperti yang terjadi pada kes-kes autoimun. Jadi, semua yang perlu anda lakukan adalah memastikan sekurang-kurangnya sistem kekebalan tubuh anda berada dalam keadaan optimum dengan makan makanan sihat, berehat secukupnya, dan bersenam secara teratur.

Baca juga: Kes ini semakin meningkat, ini adalah 6 cara untuk memperkuat sistem imun terhadap virus korona

Itulah penjelasan mengenai bagaimana virus korona berfungsi di dalam tubuh manusia. Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai virus korona, tanyakan kepada pakar secara langsung menggunakan aplikasi tersebut . Anda boleh menghubungi doktor melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual untuk bertanya apa sahaja mengenai kesihatan pada bila-bila masa dan di mana sahaja. Ayuh, muat turun permohonan sekarang juga di App Store dan Google Play.

Rujukan:
Pencegahan. Diperoleh pada tahun 2020. Seorang Pakar Menerangkan Bagaimana Coronavirus Sebenarnya Berkelakuan di dalam Tubuh Anda.

Recent Posts