Bisul Muncul selepas Imunisasi BCG, Apa Sebabnya?

Jakarta - Umumnya, bayi yang baru lahir mempunyai kekebalan pasif yang mereka peroleh dari ibu mereka ketika dalam kandungan. Walau bagaimanapun, kekebalan ini hanya bertahan selama beberapa bulan atau bahkan beberapa minggu selepas dia dilahirkan. Sekiranya imuniti pasif telah hilang, bayi terdedah kepada masalah kesihatan kerana sistem imun tidak optimum.

Baca juga: Kanak-kanak yang demam selepas imunisasi DPT, inilah yang harus dilakukan

Terdapat pelbagai cara yang dapat dilakukan oleh ibu untuk menjaga kesihatan anak-anaknya, salah satunya menyediakan imunisasi yang disesuaikan dengan usia anak. Imunisasi adalah proses vaksin yang dilakukan untuk membuat seseorang kebal terhadap penyakit. Terdapat beberapa imunisasi yang diterima sejak bayi dilahirkan, salah satunya adalah imunisasi BCG. Namun, mengapa selepas imunisasi BCG muncul bisul di tempat suntikan?

Kenali Imunisasi BCG

Imunisasi BCG ( Bacillus Calmette Guerin ) adalah pemberian vaksin untuk melindungi kanak-kanak dari tuberkulosis yang boleh menyerang paru-paru. Vaksin BCG umumnya hanya diberikan sekali seumur hidup. Secara amnya, bayi yang baru lahir hingga dua bulan dianggap berkesan untuk menerima imunisasi BCG.

Bukan hanya untuk bayi baru lahir, orang dewasa yang tidak pernah mendapat imunisasi BCG sebagai bayi boleh menerima imunisasi BCG sebagai orang dewasa. Dilaporkan dari Perkhidmatan Kesihatan Nasional UK , tidak hanya orang dewasa yang belum menerima vaksin BCG sebagai bayi, seseorang yang berisiko terkena tuberkulosis di tempat kerja disarankan untuk mendapatkan vaksin BCG.

Dilaporkan dari Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit , vaksin BCG tidak digalakkan untuk orang yang mempunyai sistem imun yang terganggu, seperti orang dengan HIV. Di samping itu, wanita hamil juga disarankan untuk tidak menerima vaksin BCG semasa mengandung.

Baca juga: Berapa Umur Yang Perlu Diberi Bayi Imunisasi BCG

Ketahui Punca Bisul Selepas Imunisasi BCG

Dilaporkan dari Perkhidmatan Kesihatan Nasional UK , vaksin BCG diberikan ke lengan kanan atas. Setelah bayi mendapat vaksin BCG, ulser kecil dan kadang-kadang berisi nanah akan muncul di tempat suntikan. Adakah keadaan ini normal? Jadi, apa yang harus dilakukan oleh ibu bapa?

Ya, bisul atau luka bernanah yang muncul pada suntikan vaksin BCG adalah perkara biasa dan tidak perlu dibimbangkan oleh ibu bapa. Keadaan ini adalah tindak balas semula jadi sistem imun terhadap vaksin yang diberikan. Secara amnya, penampilan bisul atau luka nanah akan berbeza antara satu bayi dengan bayi yang lain. Dalam beberapa kes, ada juga yang muncul beberapa minggu hingga berbulan-bulan setelah bayi mendapat vaksin BCG.

Ibu bapa tidak perlu risau kerana luka bisul dan nanah yang berlaku selepas vaksin BCG dapat sembuh dengan sendirinya. Awasi kesihatan anak dan segera bawa anak ke rumah sakit terdekat, jika bisul atau luka bernanah yang muncul menyebabkan anak mengalami demam, pembengkakan terjadi di tempat suntikan, dan nanah berlebihan muncul di luka.

Baca juga: Berikut adalah petua untuk mengatasi bayi rewel setelah imunisasi BCG

Lalu, bagaimana jika anak tidak mengalami bisul atau luka bernanah setelah vaksin BCG? Menurut Persatuan Pediatrik Indonesia, bisul atau luka nanah yang tidak muncul setelah vaksin BCG tidak berarti vaksin telah gagal. Dengan cara itu, ibu bapa tidak perlu melakukan vaksinasi semula. Sekiranya ada sesuatu yang ingin anda tanyakan lagi, cuba tanyakan kepada doktor secara langsung melalui aplikasi tersebut .

Rujukan:
Persatuan Pediatrik Indonesia. Diakses pada tahun 2020. Skar BCG
Persatuan Pediatrik Indonesia. Diakses pada tahun 2020. Adakah Vaksin Selamat untuk Kanak-kanak?
Perkhidmatan Kesihatan Nasional UK. Diakses pada tahun 2020. Tinjauan Vaksin Tuberkulosis BCG
Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit. Diakses pada tahun 2020. Vaksin BCG

Recent Posts