Ubat Antijamur Boleh Merawat Keputihan, Benarkah?

Keputihan sebenarnya berfungsi menjaga kebersihan dan kelembapan vagina. Walau bagaimanapun, keputihan yang tidak normal yang tidak membaik dapat menunjukkan keadaan kesihatan tertentu. Adakah benar ubat antikulat mampu mengatasi segala bentuk keputihan? Kami mengesyorkan agar anda membaca ulasan berikut terlebih dahulu. "

, Jakarta - Bagi wanita, tentu saja, anda biasa dengan keputihan? Keputihan berlaku apabila terdapat cairan atau lendir yang keluar dari faraj. Keputihan normal berfungsi untuk menjaga kebersihan dan kelembapan organ seks wanita. Keputihan yang normal dapat membuang sel dan bakteria mati sehingga dapat mengelakkan jangkitan pada vagina.

Baca juga: Tabiat Baik untuk Mencegah Keputihan

Walaupun begitu, anda perlu memperhatikan keputihan yang berubah warna atau berubah dengan bau yang kuat. Keadaan ini menunjukkan adanya gangguan pada kawasan faraj. Lalu, adakah benar ubat antijamur dapat mengatasi masalah kesihatan yang dicirikan oleh keputihan?

Ubat Antijamur Boleh Mengatasi Keputihan?

Tanda-tanda keputihan yang tidak normal umumnya hampir sama. Walau bagaimanapun, rawatannya berbeza dan disesuaikan dengan penyebabnya. Kemudian, adakah ubat antijamur digunakan untuk merawat keputihan yang tidak normal?

Pada dasarnya, ubat antijamur boleh digunakan untuk merawat keputihan yang disebabkan oleh kulat. Salah satu masalah kesihatan yang mungkin dialami kerana ragi adalah jangkitan yis vagina. Jangkitan ragi vagina disebabkan oleh jamur candida yang membiak di sekitar faraj.

Selain gejala keputihan yang tidak normal, keadaan ini menyebabkan penderita mengalami kesakitan dan kepanasan ketika membuang air kecil atau melakukan hubungan seks.

Nah, satu rawatan dilakukan dengan memberi ubat antijamur yang disapu ke kawasan vagina. Ubat antijamur ini boleh didapati dalam bentuk salap, krim, atau ubat oral. Dos ubat antijamur disesuaikan mengikut tahap keparahan jangkitan. Walau bagaimanapun, wanita hamil dilarang menggunakan ubat antijamur.

Baca juga: Untuk kekal yakin, atasi keputihan dengan yoga

Ingat, menjaga dan merawat vagina adalah perkara penting yang harus dilakukan. Oleh itu, anda harus menjaga kebersihan vagina setiap masa. Cara menggunakan seluar dalam yang betul, gunakan alat kontrasepsi ketika berhubungan seks, dan makan makanan yang sihat, dan cukup air dapat membantu merawat vagina untuk mengelakkan masalah kesihatan.

Bagi anda yang ingin mengetahui lebih lanjut mengenai cara mengatasi masalah keputihan, anda boleh bertanya terus kepada doktor melalui aplikasi tersebut . Tidak perlu meninggalkan rumah, anda boleh menghubungi doktor pakar kapan saja dan di mana sahaja. Praktikal, bukan?

Apa yang Biasa, Apa yang Tidak Biasa?

Keputihan biasanya normal bagi wanita, terutamanya ketika memasuki kitaran haid. Wanita yang menjalani kehamilan juga mengalami keputihan kerana perubahan hormon yang mereka alami. Persoalannya, bagaimana membezakan keputihan normal dan tidak normal?

Menurut Perkhidmatan Kesihatan Nasional UK, tanda-tanda keputihan yang tidak normal adalah:

  • Jumlah keputihan yang keluar lebih banyak dari biasa.
  • Perubahan warna, seperti kelabu, hijau, coklat, atau bahkan kuning.
  • Keputihan menyebabkan bau tidak menyenangkan yang menyakitkan, seperti amis.
  • Keputihan yang muncul menyebabkan gatal pada faraj.
  • Faraj terasa panas dan jengkel beberapa ketika setelah mengalami keputihan.
  • Keputihan muncul disertai dengan darah.

Baca juga:Berikut adalah jenis keputihan berdasarkan warna

Sementara itu, keputihan normal boleh dicirikan oleh:

  • Warnanya putih atau putih susu.
  • Tidak ada bau yang kuat, amis, tengik, atau busuk.
  • Tampaknya cukup banyak dengan tekstur yang licin dan basah, biasanya beberapa hari antara kitaran haid atau semasa ovulasi.
  • Teksturnya licin dan melekit, boleh berair atau tebal.

Ingat, jangan sekali-kali memandang rendah keputihan yang tidak normal. Keadaan ini boleh menjadi tanda masalah serius dengan kesihatan organ intim. Contohnya, vaginitis (radang pada faraj) kepada barah serviks.

Menurut pakar di A.S. Jabatan Kesihatan & Perkhidmatan Manusia, jika keputihan disertai dengan pembakaran atau gatal di sekitar faraj, kemungkinan keadaan ini dapat menunjukkan vaginitis. Gejala termasuk:

  • Bau faraj yang kuat.
  • Pelepasan berwarna hijau, kuning, atau kelabu.
  • Gatal faraj.
  • Permulaan sakit faraj.
  • Kemerahan di sekitar faraj.

Oleh itu, cubalah pergi ke hospital sekiranya keputihan yang tidak normal tidak bertambah baik. Sebelum ini, buat temu janji dengan doktor di aplikasi Oleh itu, anda tidak perlu menunggu sebentar ketika anda sampai di hospital. Praktikal, bukan?



Rujukan:
Perkhidmatan Kesihatan Nasional UK. Diakses pada tahun 2021. Keputihan
Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2021. Jangkitan Ragi (Faraj)
Jabatan Kesihatan dan Perkhidmatan Manusia AS. Diakses pada Februari 2020. Pejabat Hal Ehwal Penduduk. Keputihan.

Recent Posts