5 Kesan Negatif Memberi Dot kepada Bayi

, Jakarta - Pemberian dot kepada bayi telah menjadi perkara biasa yang dilakukan oleh banyak ibu. Terutama bagi ibu-ibu yang masih bekerja, kehadiran pacifier akan sangat membantu untuk membuat si kecil tetap tenang. Sebenarnya boleh memberi ubat penenang kepada bayi. Tetapi sebelum ibu memutuskan untuk melakukan ini, anda harus terlebih dahulu mengetahui kesan negatif pemberian pacu pada bayi.

Sesungguhnya, ini dapat memudahkan ibu melakukan banyak perkara semasa anak tenang semasa menghisap dot. Sudah tentu, sesuatu yang berlebihan boleh membawa kesan buruknya sendiri jika tidak terhad. Nah, berikut adalah beberapa perbincangan yang dapat diketahui oleh ibu mengenai kesan negatif pemberian ubat penenang kepada bayi!

Baca juga: Penyedut Jempol atau Dot, Mana Yang Lebih Baik?

Inilah Kesan Buruk Kebiasaan Memberi Dot kepada Bayi

Sejak lahir, bayi mempunyai refleks semula jadi untuk menghisap. Itulah sebabnya bayi sangat suka dan selalu meminta "nenen". Selain lapar, menghisap puting ibu juga dapat membuatnya merasa lebih tenang dan selesa. Namun, sebilangan ibu tidak selalu berada di sisi bayi, jadi untuk memenuhi keinginan si kecil untuk menyusu, memberi penenang kepada bayi boleh menjadi penyelesaian yang tepat.

Penyelidikan mengatakan jika terdapat beberapa kesan buruk yang boleh berlaku setelah anak berusia 6 bulan ke atas dan masih menggunakan pacifier. Penggunaan pacifier pada bayi untuk jangka masa panjang dapat meningkatkan risiko jangkitan telinga, serta masalah dengan perkembangan motor mulut. Berikut adalah lima kesan buruk memberi ubat penenang kepada bayi yang perlu diketahui oleh ibu:

1. Mengganggu Pertumbuhan Gigi

Dot yang diberikan kepada bayi yang tidak mempunyai gigi sebenarnya boleh menghalang pertumbuhan gigi mereka. Apabila bayi menggigit pacifier, gigi yang akan keluar akan ditahan oleh pacifier, jadi sukar bagi gigi untuk tumbuh. Walaupun gigi sudah tumbuh, menghisap dot boleh mengganggu pertumbuhan gigi. Gigi depan boleh tumbuh ke sisi atau cenderung bergerak ke depan.

Pada kanak-kanak di bawah usia dua tahun, masalah tumbuh gigi dapat meningkat dengan sendirinya. Namun, jika bayi terus menghisap dot sehingga usia empat tahun, keadaan gigi yang tumbuh tidak rata akan berterusan sehingga dia dewasa. Sebelum berumur 2 tahun, masalah yang berlaku pada gigi ini biasanya kembali normal dengan sendirinya dalam masa 6 bulan setelah menghentikan penggunaan alat pacu.

2. Mempengaruhi Jaw Arch

Tidak hanya mengganggu pertumbuhan gigi, penenang pada bayi dapat menjadikan lengkungan rahang bayi tidak baik. Semasa bayi anda tumbuh gigi, kadang-kadang dia menggigit atau menarik pacu dengan giginya. Tekanan ini boleh mempengaruhi bentuk rahang dan gigi.

Baca juga: Kesan Negatif Memberi Dot kepada Bayi

3. Tidak sihat

Dot bayi mungkin jatuh ke lantai secara tidak sengaja sebelum menghisap, sehingga berisiko mendapat jangkitan mulut. Sekiranya alat pacu yang dijatuhkan diberikan lagi tanpa disterilkan terlebih dahulu, kuman dan virus dari lantai mungkin melekat dan memasuki mulut bayi. Selain itu, penyimpanan dan penjagaan dot yang tidak bersih juga berpotensi untuk mendedahkan bayi kepada kuman, sehingga hasilnya bayi dapat mengalami jangkitan pada rongga mulut dan gigi.

4. Menyebabkan Kekeliruan Puting

Sebilangan bayi yang menghisap dot kadang-kadang mengalami kekeliruan puting ketika memberi makan secara langsung dari payudara ibu. Oleh itu, ibu tidak boleh memberi ubat penenang kepada anak kecil mereka ketika mereka baru berusia beberapa minggu. Sebelum memberikan pacifier kepada bayi, lebih baik ibu melatih bayi supaya dapat menyusu dari payudara dengan betul dan betul. Ia juga baik untuk mengelakkan anak menyukai pacifier lebih banyak daripada puting ibu.

Baca juga: Masalah Ibu Baru Lahir untuk Mengatasi Kekeliruan Puting

5. Menyebabkan Ketagihan

Memberi dot anak anda terlalu kerap boleh menjadikannya terlalu bergantung pada alat pacu. Akhirnya, anak kecil anda hanya dapat tidur setelah menghisap dotnya. Dikhuatiri kebiasaan ini akan berterusan sehingga anak itu memasuki usia sekolah. Ini akan memberi kesan kepada pertumbuhan dan perkembangan serta kebebasan mereka. Anak itu juga akan merasa rendah diri jika diejek kerana dia masih menghisap. Untuk mengelakkan pergantungan pada pacifier, anda harus mengehadkan penggunaan pacifier setiap hari.

Lalu, bagaimana anda menjaga keselamatan si kecil anda walaupun mereka sering menghisap dot? Ini dilakukan untuk mengurangkan kesan buruk yang boleh berlaku sehingga pertumbuhan anak tetap normal. Jadi, berikut adalah beberapa petua yang boleh anda lakukan:

  • Pastikan memberi ubat penenang ketika anak berusia sekurang-kurangnya 1 bulan atau ketika dia dapat menyusu dari ibunya. Ini untuk mengelakkan kekeliruan puting.
  • Cuba jadikan pacu sebagai jalan terakhir apabila anak anda cerewet agar anda tidak ketagih. Si ibu perlu mengetahui apa yang menyebabkan anaknya menangis untuk berhenti.
  • Kami mengesyorkan memilih alat pacu bayi yang terbuat dari silikon dan senang dibersihkan. Ibu juga perlu menyesuaikan jenis pacifier mengikut usia anak.
  • Pastikan membersihkan pacifier bayi secara berkala dengan sabun dan rebus dalam air mendidih untuk menghilangkan virus dan kuman. Cuba juga ganti pacifier dengan kerap, terutamanya jika ia rosak.

Sekiranya boleh, ibu-ibu tidak boleh mengenakan dot kepada anak-anak. Di samping mengelakkan kesan buruk di atas, ibu juga mengelakkan kesukaran melepaskan anak yang bergantung pada alat penenang. Sekiranya kanak-kanak itu rewel, dan bukannya memberi dia alat penenang, ibu dapat mencari punca mengapa dia cerewet dan berusaha mengatasi masalahnya.

Sekiranya si kecil anda sakit, hubungi doktor melalui aplikasi . Bercakap mengenai masalah kesihatan yang dialami oleh anak kecil anda dan minta nasihat doktor melalui kesihatan Panggilan Video / Suara dan Berbual , bila-bila masa dan di mana sahaja. Jadi tunggu apa lagi? Muat turun sekarang juga di App Store dan Google Play.

Rujukan:
WebMD. Diakses pada tahun 2021. Dot: Masuk atau Keluar?
Tangisan Pertama. Diakses pada tahun 2021. Kesan Sampingan Pacifier dan Cara Menghilangkan Tabiat Pacifier Bayi.

Recent Posts