Bilakah Kucing Harus Dikosinasikan?

Jakarta - Vaksinasi dilakukan dengan tujuan membentuk kekebalan terhadap virus atau antigen tertentu. Sama seperti manusia, vaksin pada kucing dilakukan sehingga suatu hari mereka terkena virus, tubuh dapat melawan virus itu sendiri. Vaksinasi pada kucing dilakukan ketika dia sihat, sehingga kekebalan tubuh dapat terbentuk dengan baik di dalam tubuhnya. Bilakah kucing harus diberi vaksin? Inilah perbincangannya!

Baca juga: Petua Mengatasi Rambut Anjing yang Sering Gugur

Sudah tiba masanya untuk Memberi Vaksin Kucing

Vaksin pertama diberikan pada usia 12-16 minggu. Vaksinasi akan dilakukan dengan memasukkan 3 virus yang tidak aktif, yaitu:

  • Virus herpes kucing (fHV) atau calicivirus kucing (FCV).
  • Virus panleukopenia kucing (FPV).
  • Virus leukemia kucing (FeLV).

Anak kucing boleh dikatakan telah divaksinasi ketika mereka telah menjalani dua vaksinasi. Selepas vaksin, kucing tidak dibenarkan keluar dari rumah, sehingga mereka mendapat vaksinasi kedua untuk membentuk sistem imun yang sempurna. Dari sudut tingkah laku, membenarkan anak kucing di luar membolehkannya membiasakan diri dengan persekitarannya. Ini akan memudahkan dia bersosial.

Kucing juga tidak digalakkan bertemu kucing lain yang belum diberi vaksin, kerana dikhuatiri akan dijangkiti penyakit ini. Sekiranya kucing anda sukar untuk keluar dari rumah kerana dia bosan, bawa dia ke tempat yang berisiko mendapat jangkitan, seperti kebunnya sendiri. Jangan lupa untuk memastikan dia tidak mengalami kucing lain, okey?

Baca juga: 4 Sebab Anjing Perlu Berjalan dan Bermain

Apakah Faedah dan Kesan Sampingan Vaksin pada Kucing?

Vaksinasi pada kucing dilakukan supaya sistem imun mereka dapat mengenali mikroorganisma berbahaya yang mungkin menyerang pada masa akan datang. Mirip dengan vaksin pada manusia, vaksin yang diberikan kepada haiwan peliharaan akan mengaktifkan tindak balas imun tubuh ketika virus asal menyerang, sehingga kucing tidak akan mengalami penyakit yang teruk seperti kucing yang tidak melakukan imunisasi.

Namun, setiap kucing akan menunjukkan tindak balas yang berbeza setelah diberi vaksin. Pada sesetengah kucing, kesan sampingan mungkin dialami selepas vaksinasi. Beberapa kesan sampingan yang perlu diperhatikan adalah:

  • Reaksi alergi ringan, yang dicirikan oleh gatal-gatal, kemerahan, gatal-gatal, peningkatan suhu badan, dan pembengkakan di sekitar mata, bibir, dan leher.
  • Reaksi alergi yang teruk, yang dicirikan oleh kesukaran bernafas, lemah, muntah, cirit-birit, gusi pucat, hingga pingsan.

Kesan sampingan tidak semestinya berlaku pada semua kucing selepas vaksinasi. Walau bagaimanapun, kesan sampingan adalah perkara yang tidak boleh dipandang rendah. Sekiranya kucing anda mengalami beberapa kesan sampingan setelah diberi vaksin, segera bincangkan perkara ini dengan doktor di aplikasinya untuk menentukan langkah rawatan yang sesuai, ya.

Baca juga: 6 Tabiat Yang Menjadikan Anjing Hidup Lebih Lama

Jangan Merawat Kucing Haiwan Peliharaan Anda Sebelum Vaksinasi

Satu perkara yang perlu diperhatikan ialah tidak dibenarkan memandikan kucing di rumah kedai haiwan peliharaan ketika dia belum diberi vaksin. Sebabnya, badan kucing besar itu belum mempunyai pertahanan diri terhadap virus di persekitarannya. kedai haiwan peliharaan adalah tempat pertemuan bagi banyak kucing yang status kesihatannya tidak diketahui. Sekiranya kucing tidak mempunyai pertahanan badan yang baik dan dijangkiti virus, ia boleh membawa maut.

Rujukan:
Proplan.co.id. Diakses tahun 2020. Vaksin kucing.
Royalcanin.com. Diakses pada tahun 2020. Jadual vaksinasi kucing.
Penjagaan Kucing Antarabangsa. Diakses pada tahun 2020. Mengosongkan kucing anda.

Recent Posts