Punca dan Cara Mengatasi Sariawan pada Bayi

, Jakarta - Sprue, atau lebih dikenali sebagai stomatitis aphthous adalah masalah yang berlaku di mulut, ketika permukaan cekung putih dan kekuningan muncul. Luka canker akan dicirikan oleh sensasi terbakar kerana lepuh. Bukan hanya orang dewasa, bayi juga dapat mengalaminya. Apa yang menyebabkan sariawan berlaku pada bayi?

Baca juga: Stomatitis pada Kanak-kanak, Lakukan Ini untuk Mengatasinya

Punca Thrush pada Bayi

Pada bayi, sariawan biasanya akan muncul di mulut bayi yang menyusu. Keradangan ini akan muncul di tempat yang hangat, lembab, dan manis, seperti mulut bayi. Dari mulut bayi, kulat yang menyebabkan sariawan akan merebak ke puting susu ibu. Penyebaran sariawan pada bayi yang menyusui akan terletak di mulut bayi yang merebak ke puting susu, atau dari puting yang merebak ke mulut bayi.

Keadaan ini biasa terjadi pada bayi, kerana sistem kekebalan tubuh belum berkembang sepenuhnya, sehingga tidak dapat melawan jangkitan pada tubuh. Luka canker dapat merebak dengan mudah jika puting ibu sakit, atau jika mulut bayi tidak terpasang dengan betul pada puting susu.

Fahami simptomnya, agar ibu dapat mengambil langkah rawatan segera. Dalam kes ini, ibu boleh memeriksa Si Kecil di hospital terdekat melalui aplikasi . Pemeriksaan dilakukan agar jangkitan kulat tidak merebak dan mencegah timbulnya gejala yang lebih teruk.

Baca juga: Waspada, ini adalah penyakit di sebalik sariawan di bibir

Gejala Yang Muncul Ketika Bayi Mengalami Sariawan

Ibu sendiri biasanya tidak akan langsung sedar ketika anak kecil anda mengalami demam. Walau bagaimanapun, ibu dapat melihat gejala yang ditunjukkan oleh Si Kecil ketika dia mengalami sariawan, seperti:

  • Kehadiran bintik-bintik putih, atau luka kecil pada gusi, lidah, bumbung mulut, atau bahagian dalam pipi.

  • Anak kecil anda akan kelihatan gelisah ketika mereka makan.

  • Anak kecil anda kemungkinan akan mengalami penurunan dalam aktiviti penyusuan susu ibu, kerana sakit di mulutnya.

  • Anak kecil anda mengalami ruam lampin.

  • Bibir si kecil berubah pucat.

Tidak hanya melalui mulut, kulat yang menyebabkan sariawan pada anak kecil anda juga dapat memasuki tubuh melalui sistem pencernaan, menyebabkan ruam lampin. Ruam lampin pada bayi biasanya akan ditandai dengan bintik-bintik merah yang boleh merebak ke lipatan kulit.

Baca juga: Bukan hanya jangkitan virus, ini adalah 3 penyebab sariawan pada bayi

Adakah terdapat langkah-langkah untuk mencegah sariawan pada bayi?

Thrush pada bayi disebabkan oleh jangkitan kulat. Sekiranya anda ingin mencegah penyakit sariawan, anda perlu mencegah penyebaran jangkitan kulat. Perkara-perkara yang perlu dilakukan untuk mengelakkan berlakunya demam pada si kecil adalah:

  • Jaga kebersihan mainan bayi, botol air, alat pacu dan pam payudara. Sekiranya perlu, basuh peralatan si kecil dengan sabun antiseptik dan air suam.

  • Basuh tangan anda setelah menukar lampin bayi anda untuk mengelakkan penyebaran jangkitan kulat melalui sistem pencernaan si kecil anda.

  • Basuh pakaian anak kecil anda dengan air suam untuk membunuh kulat, dan keringkan pakaian anak kecil anda di bawah sinar matahari.

  • Sekiranya ibu merasakan lepuh pada payudara, segera rawat agar luka tidak dijangkiti.

Langkah-langkah ini boleh diambil untuk mengelakkan sariawan pada si kecil. Sekiranya langkah-langkah ini tidak melindungi anak kecil anda dari demam, ibu harus segera berusaha untuk menyembuhkan sariawan pada anak kecilnya, agar jangkitan jamur tidak terus berkembang dan menjadi bahaya bagi kesihatan si kecil.

Rujukan:
Pusat Bayi. Diakses 2019. Penyusuan dan Thrush.
NHS. Diakses pada 2019. Oral Thrush (Mulut Thrush).

Recent Posts