Inilah Cara Membuat Pembersih Tangan Sendiri Mengikut Formula WHO

Jakarta - Sejak dilaporkan telah menjangkiti dua penduduk beberapa waktu yang lalu, kewaspadaan terhadap wabah virus korona di Indonesia meningkat. Daya tarik untuk sentiasa menjaga kebersihan badan dengan mencuci tangan sentiasa kuat. Mencuci tangan yang terbaik sebenarnya menggunakan air dan sabun yang mengalir. Namun, dalam beberapa keadaan yang tidak mungkin berlaku, banyak orang bergantung pembersih tangan.

Masalahnya adalah, seperti topeng, produk pembersih tangan juga mengalami kekurangan dan kenaikan harga di pasaran. Melihat fenomena ini, Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) juga telah menyebarkan formulasi khas berasaskan alkohol yang boleh digunakan untuk mencampurkan pembersih tangan sendiri, melalui laman web rasmi. Jadi, seperti apa formulasi dan adakah ia berkesan untuk membunuh kuman yang melekat di tangan anda?

Telah Mempertimbangkan Pelbagai Faktor

Di tengah wabak virus korona, produk tersebut handrub Berasaskan alkohol dipercayai dapat dengan cepat dan berkesan mematikan pelbagai mikroorganisma berbahaya yang melekat di tangan. Rumusan pembersih tangan Apa yang dikongsi oleh WHO juga merupakan usahanya dalam membantu negara dan semua kemudahan kesihatan, untuk mencapai perubahan dan penerapan sistem handrub standard kebersihan tangan berasaskan alkohol dalam penjagaan kesihatan.

Baca juga: Mana yang lebih baik, mencuci tangan atau menggunakan pembersih tangan?

Sebelum berkongsi dan mengesyorkan kedua-dua formula untuk digunakan oleh seluruh dunia, WHO telah mempertimbangkan pelbagai faktor, termasuk logistik, ekonomi, keselamatan, budaya dan agama. Rumusannya dianjurkan untuk dibuat secara lokal, dengan maksimum 50 liter per lot, untuk memastikan keselamatan dalam proses produksi dan penyimpanan.

Formulasi pertama, untuk menghasilkan pembersih tangan dengan kepekatan akhir etanol 80% v / v, gliserol 1,45% v / v, hidrogen peroksida (H2O2) 0,125% v / v. Cara membuatnya adalah:

  • Tuangkan ke dalam termos volumetrik 1000 mililiter: 833.3 mililiter 96% v / v etanol, 41.7 mililiter 3% H2O2, 14.5 mililiter gliserol 98%.
  • Selepas itu, isi labu hingga 1000 mililiter dengan air suling, atau air yang telah direbus dan disejukkan.
  • Pukul labu dengan perlahan, sehingga semua komponen sebati.

Seterusnya, formulasi dua, untuk menghasilkan kepekatan akhir isopropil alkohol 75% v / v, gliserol 1,45% v / v, hidrogen peroksida 0.125% v / v. Cara membuatnya adalah:

  • Tuangkan ke dalam termos volumetrik 1000 ml: 751.5 mililiter alkohol isopropil (ketulenan 99.8%), 41.7 mililiter 3% H2O2, 14.5 mililiter gliserol 98%.
  • Kemudian, isi labu hingga 1,000 mililiter dengan air suling atau rebus dan sejuk.
  • Pukul labu perlahan, sehingga semua komponen digabungkan.

Rumusan berasaskan alkohol dibuat oleh WHO dengan latar belakang kelebihan intrinsik aktiviti mikrobisida spektrum luas dan cepat bertindak, dengan risiko minimum untuk menghasilkan ketahanan terhadap agen antimikroba. Selain itu, formulasi pembersih tangan dianggap ramah untuk digunakan di kawasan terbatas sumber atau terpencil, dengan kekurangan akses ke sink atau kemudahan lain untuk kebersihan tangan (termasuk air bersih, tuala, dan lain-lain).

Baca juga: Penting untuk Kesihatan, Inilah Cara Mencuci Tangan Dengan Betul

Adakah Sangat Berkesan dan Boleh Mengganti Mencuci Tangan?

Sekiranya mengikut peraturan WHO dengan ketat (termasuk dos dan peralatan yang digunakan), pembersih tangan buatan sendiri boleh digunakan dengan berkesan. Tetapi masalahnya adalah, sekarang ini ada banyak formula lain yang beredar dalam talian, tidak jelas apakah mereka telah lulus ujian klinikal dan memenuhi standard keselamatan atau tidak.

Jadi, sebelum beralih ke penggunaan pembersih tangan buatan sendiri, perhatikan juga beberapa perkara yang mungkin boleh dibuat pembersih tangan produk anda tidak berkesan atau berbahaya, seperti berikut:

1. Dos mungkin tidak betul

Menurut cadangan Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit (CDC), Amerika Syarikat, kandungan alkohol yang berkesan untuk menghilangkan mikroba adalah 60-95 peratus. Sekiranya tidak dibuat dengan dos yang salah, pembersih tangan Produk buatan sendiri mungkin tidak berkesan untuk melawan mikroba, seperti kuman, bakteria, dan virus yang menyebabkan penyakit.

Beberapa resipi pembersih tangan buatan sendiri yang beredar di internet malah mencadangkan penggunaan 2/3 cawan alkohol. Dengan tujuan untuk menghasilkan kandungan aktif antimikrobial 66% dalam produk akhir. Sebenarnya, ia boleh menyebabkan kesalahan pengukuran jika dilakukan oleh orang biasa. Terutama jika kaca yang digunakan sebagai alat pengukur berbeza.

2. Campuran tidak semestinya sesuai

Bukan hanya mengenai dos, beberapa resipi pembersih tangan juga mengesyorkan ramuan campuran yang kesannya belum jelas untuk menangkis virus. Contohnya, ada resipi yang mencadangkan penambahan minyak pati untuk aroma, atau bahan lain, yang tidak diketahui kesannya apabila dicampurkan dengan alkohol.

Sebenarnya, menurut Birnur Aral, PhD dari Institut Pengemasan yang Baik , kesan tambahan minyak pati (walaupun dalam jumlah kecil) ke dalam formula pembersih tangan sebagai agen antimikroba masih diperdebatkan. Menurutnya, kandungan minyak pati atau bahan lain yang digunakan untuk campuran adunan pembersih tangan Produk buatan sendiri perlu melalui ujian klinikal terlebih dahulu, untuk memastikan keberkesanannya dalam memerangi virus.

Baca juga: Jarang Mencuci Tangan? Berhati-hatilah dengan 5 Penyakit Ini

3. Kulit tangan menjadi kering

Daripada mencegah penyakit berjangkit, penggunaannya pembersih tangan Buatan rumah dengan bahan-bahan sederhana sebenarnya berisiko menjadikan kulit tangan menjadi kering. Guru Besar dari London School of Hygiene dan Tropical Medicine di UK, Sally Bloomfield, mengatakan bahawa produk tersebut pembersih tangan Produk yang terdapat di pasaran biasanya disertakan dengan bahan pelembap. Kandungan pelembap digunakan untuk menjangkakan kesan yang teruk apabila alkohol disapu terus ke kulit.

Itulah beberapa risiko yang perlu dipertimbangkan, sebelum anda mencuba pembersih tangan bersendirian. Sekiranya anda ingin mencubanya, anda harus mengikuti rumusan WHO, dengan catatan, pastikan anda membuatnya berdasarkan dos, campuran, dan peralatan yang sama. Sekiranya kelihatan rumit, jangan panik.

Kerana, anda sebenarnya masih mempunyai cara lain untuk melindungi diri anda dari risiko penularan virus korona, yaitu dengan mencuci tangan menggunakan air dan sabun yang mengalir sekurang-kurangnya 20 saat. Kaedah ini tidak kurang berkesan daripada menggunakan pembersih tangan , untuk membuat tangan bersih dari kuman. Pastikan menggosok jari dan kawasan di bawah kuku semasa mencuci tangan.

Selain itu, elakkan menyentuh wajah anda sebelum mencuci tangan, dan tingkatkan sistem imun anda dengan mengamalkan gaya hidup sihat dan mengambil vitamin jika perlu. Anda boleh bercakap dengan doktor di aplikasi mengenai jenis vitamin yang sesuai untuk anda ambil, dan beli vitamin melalui aplikasi tersebut juga. Vitamin yang anda pesan akan tiba dalam masa 1 jam, anda tahu.

Rujukan:
WHO. Diakses pada tahun 2020. Panduan Pengeluaran Tempatan: Formulasi Handrub yang disyorkan oleh WHO.
Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit. Diakses pada tahun 2020. Penggunaan Cuci Tangan dan Pembersih Tangan - di Rumah, di Main, dan di Luar dan Mengenai.
Kesihatan lelaki. Diakses pada tahun 2020. Pakar Mengatakan Anda Tidak Perlu Membuat Pembersih Tangan Buatan Sendiri.

Recent Posts