Bolehkah Ibu Menyusukan Berpuasa Berpuasa?

, Jakarta - Bulan suci Ramadan akan segera tiba. Umat ‚Äč‚ÄčIslam tentunya menunggu kedatangan ibadah yang hanya dapat dilakukan setahun sekali. Oleh itu, dalam keadaan apa pun banyak orang berusaha berpuasa, termasuk ibu menyusu. Walau bagaimanapun, adakah berpuasa bagi ibu yang menyusu atau tidak masih sering diperdebatkan.

Sebenarnya, ibu yang menyusu dibenarkan tidak berpuasa. Tetapi, tidak sedikit ibu menyusu yang ingin menyertai puasa. Ini membuat sebilangan ibu menyusu keliru, sama ada berpuasa ketika menyusu selamat untuk ibu dan bayi atau tidak. Kebimbangan ini timbul kerana badan kehilangan lebih banyak cecair kerana perubahan pola makan dan tidur.

Baca juga: Mitos & Fakta Mengenai Penyusuan Ibu

Bolehkah ibu menyusu masih berpuasa?

Sebenarnya, berpuasa untuk ibu yang menyusu bukanlah masalah. Walaupun begitu, ibu yang menyusu memerlukan banyak nutrien untuk menyokong perkembangan dan pertumbuhan si kecil. Puasa untuk ibu yang menyusui juga kurang memberi kesan kepada pengeluaran susu dan kesihatan ibu dan bayi.

Pada dasarnya, berpuasa atau mengurangkan pengambilan kalori tidak mempengaruhi pengeluaran susu. Sekiranya penurunan berat badan berlaku semasa berpuasa, keadaan ini hanya mempengaruhi kandungan lemak dalam susu ibu, bukan jumlahnya. Walaupun dibenarkan, ada perkara yang mesti dipertimbangkan sebelum memutuskan untuk berpuasa.

Melancarkan dari pusat bayi, Adakah ibu yang menyusu boleh berpuasa bergantung pada usia si kecil atau tidak. Ini kerana bayi di bawah usia enam bulan pada amnya masih memerlukan penyusuan susu ibu secara eksklusif kerana belum mendapat pengambilan tambahan. Tidak seperti bayi yang telah menginjak satu tahun, mereka dapat makan makanan lain selain susu ibu dan biasanya hanya minum susu ibu pada waktu malam.

Pada hakikatnya, lebih selamat bagi ibu-ibu untuk berpuasa jika si kecil telah mencapai usia enam bulan di mana anak tersebut telah menerima makanan dan minuman tambahan selain daripada susu ibu.

Baca juga: 3 Tradisi Unik Ibu Menyusu di Dunia

Petua Berpuasa untuk Ibu Menyusu

Petua pertama dan paling penting adalah memperhatikan pengambilan anda pada waktu subuh. Pada waktu subuh, perhatikan apa yang baik untuk dimakan oleh ibu. Makanan dan minuman yang dimakan ibu pada waktu subuh menjadi simpanan nutrien dan kalori semasa berpuasa. Oleh itu, ibu tidak boleh melewatkan waktu sahur.

Ibu harus memilih mana-mana bahan makanan yang kaya dengan nutrien. Nah, beberapa contoh makanan yang disyorkan seperti bayam, brokoli, gandum, wortel, ubi jalar dan bawang putih.

Dipetik dari garis kesihatan, Makanan ini berkesan untuk meningkatkan pengeluaran susu ibu. Ibu juga boleh menambah makanan tambahan vitamin D pada waktu subuh, yang terbukti baik untuk ibu menyusu.

Sekiranya anda memerlukan vitamin dan makanan tambahan untuk meningkatkan pengeluaran susu dan menguatkan sistem imun anda, anda boleh membelinya . Dalam aplikasi tersebut, terdapat pelbagai jenis vitamin dan makanan tambahan untuk dipilih. Tidak perlu bersusah payah beratur di farmasi, tinggal saja pesanan maka pesanan ibu akan dihantar lebih kurang satu jam ke destinasi.

Bukan hanya makanan yang mesti dipertimbangkan, ibu juga mesti minum air atau cecair yang mengandungi elektrolit untuk mencegah dehidrasi. Semasa sahur atau iftar, ibu mesti mengambil cukup cecair untuk menggantikan cecair yang hilang semasa berpuasa.

Baca juga: 4 Masalah Kesihatan Yang Sering Dialami oleh Ibu Menyusu

Petua berpuasa terakhir untuk ibu menyusu adalah mendapatkan rehat yang cukup untuk mengelakkan ibu mengalami kekurangan tenaga. Ibu dapat memanfaatkan masa untuk tidur pada siang hari untuk menjimatkan tenaga. Di samping itu, kurangkan aktiviti dan bersenam yang berat semasa berpuasa agar ibu tidak terlalu letih.

Rujukan:
Pusat Bayi. Diakses pada tahun 2020. Penyusuan dan puasa.
Garis Kesihatan. Diakses pada tahun 2020. 11 Resipi Meningkatkan Penyusuan untuk Ibu Menyusu.

Recent Posts