Harus Tahu, 10 Tanda-Tanda Awal Serangan Jantung

, Jakarta - Ingin mengetahui betapa seriusnya penyakit kardiovaskular ( penyakit jantung / CVD) di dunia? Menurut Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO), penyakit ini adalah penyebab kematian nombor satu di seluruh dunia. CVD adalah sekumpulan gangguan jantung dan saluran darah, seperti penyakit jantung koronari, penyakit serebrovaskular, penyakit jantung reumatik, dan keadaan lain.

Menurut WHO, kira-kira empat dari lima kematian akibat CVD disebabkan oleh serangan jantung dan strok strok . Sepertiga daripada kematian ini berlaku sebelum waktunya pada orang di bawah usia 70 tahun. Cukup membimbangkan, bukan?

Serangan jantung bukanlah gurauan, kerana dapat membunuh penderita dengan cepat. Walaupun begitu, itu tidak bermaksud penyakit ini tidak dapat diatasi. Menurut para pakar, risiko kematian akibat serangan jantung dapat dikurangkan jika penghidapnya mendapatkan bantuan perubatan profesional.

Oleh itu, penghidap disarankan untuk segera berjumpa doktor atau pegawai perubatan lain sekiranya mereka mengalami simptom serangan jantung. Nah, persoalannya adalah, apa saja gejala serangan jantung yang biasanya dialami penderita?

Baca juga: 3 Jenis Serangan Jantung yang Perlu Diperhatikan

Mirip dengan Selsema, Sakit Dada hingga Palpitasi

Ingin tahu bagaimana gejala awal serangan jantung? Dalam kebanyakan kes, penghidap akan mengadu keadaan yang serupa dengan selesema. Contohnya, pening, loya atau muntah, keringat sejuk, jantung berdebar, dada terbakar, tekanan atau rasa berat.

Beberapa kes penghidap juga boleh mengalami sakit di dada yang merebak ke rahang, leher, dan punggung. Namun, ingat bahawa dunia perubatan tidak mengetahui istilah selsema.

Oleh itu, segera pergi ke hospital terdekat jika anda mengalami simptom-simptom ini. Kerana serangan jantung adalah keadaan kecemasan perubatan yang mesti dirawat dengan segera.

Nah, berikut adalah gejala serangan jantung yang lain menurut pakar: Institut Kesihatan Nasional - MedlinePlus :

  1. Sakit dada, simptom serangan jantung yang paling biasa.
  2. Kesakitan mungkin terpancar dari dada ke lengan, bahu, leher, gigi, rahang, kawasan perut, atau belakang.

Kesakitan yang dialami oleh penderita boleh menjadi teruk atau ringan, seperti:

  • Dada seperti tali yang diikat rapat.
  • Dada seolah-olah dihuni oleh sesuatu yang berat.
  • Dada seperti tekanan atau memerah.
  • Pencernaan teruk.

Kesakitan atau kelembutan serangan jantung paling kerap berlangsung lebih dari 20 minit. Dalam beberapa kes, rasa sakit dapat diatasi dengan berehat atau mengambil ubat-ubatan tertentu, seperti nitrogliserin untuk mengendurkan saluran darah. Namun, berhati-hati ada kemungkinan gejala serangan jantung masih dapat muncul kembali.

Sebagai tambahan kepada gejala atau keluhan di atas, ada gejala lain yang perlu kita perhatikan, termasuk:

3. Gelisah.

4. Badan banyak berpeluh.

5. Batuk.

6. Mual dan muntah.

7. Ringan atau pening.

8. Pengsan.

9. Sesak nafas.

10. Palpitasi (degupan jantung terlalu cepat atau tidak teratur).

Baca juga: 5 Jenis Penyakit Berkaitan dengan Jantung

Nah, secara amnya mereka yang mengalami serangan jantung akan mengalami simptom di atas. Walau bagaimanapun, terdapat juga kumpulan lain yang mungkin mengalami sedikit atau tidak mengalami sakit dada. Keadaan ini biasanya berlaku pada usia pertengahan (usia 40 tahun ke atas), orang yang menghidap diabetes, dan wanita.

Menurut pakar di NIH, kumpulan ini mungkin mengalami gejala yang tidak biasa, seperti sesak nafas, keletihan, dan kelemahan. Keadaan ini dipanggil serangan jantung senyap, aka serangan jantung tanpa gejala. Hmm, cukup menakutkan bukan?

Komplikasi Maut

Serangan jantung adalah keadaan kecemasan yang memerlukan rawatan perubatan segera. Sebabnya, serangan jantung menjadikan bekalan darah ke jantung tersekat secara tiba-tiba, biasanya disebabkan oleh pembekuan darah. Hati-hati, kekurangan bekalan darah ke jantung boleh merosakkan otot jantung dan mengancam nyawa.

Ringkasnya, serangan jantung yang tidak dirawat boleh menyebabkan komplikasi serius. Menurut pakar di perkhidmatan kesihatan Kebangsaan (NHS), komplikasi serangan jantung boleh merangkumi:

  • Aritmia, degupan jantung yang tidak normal. Contohnya, jantung mula berdegup lebih cepat, kemudian berhenti berdegup (serangan jantung).
  • Kejutan kardiogenik, apabila otot jantung rosak teruk dan tidak dapat berkontrak dengan betul untuk membekalkan darah yang mencukupi ke pelbagai organ badan.
  • patah hati ( pecah jantung ), apabila otot jantung, dinding jantung atau injap berpecah (pecah).

Baca juga: Waspada, ini adalah jenis penyakit jantung pada usia muda

Hati-hati, komplikasi ini dapat terjadi dengan cepat setelah serangan jantung, dan merupakan penyebab utama kematian. Menurut pakar di NHS, banyak yang mati secara tiba-tiba akibat komplikasi serangan jantung sebelum sampai di hospital, atau dalam sebulan serangan jantung.

Ingin mengetahui lebih lanjut mengenai masalah di atas? Atau ada aduan kesihatan lain di tengah wabak COVID-19? Anda boleh bertanya kepada doktor secara langsung melalui permohonan . Tidak perlu meninggalkan rumah, anda boleh menghubungi doktor pakar kapan saja dan di mana sahaja. Praktikal, bukan?

Rujukan:
Institut Kesihatan Nasional - MedlinePlus. Diakses pada Januari 2020. Serangan jantung
Kementerian Kesihatan - Direktorat Pencegahan dan Pengawalan Penyakit Tidak Berjangkit. Diakses pada tahun 2020. Apakah Gejala Serangan Jantung?
NHS UK. Diakses pada Januari 2020. Kesihatan A-Z. Serangan jantung.
WHO. Diakses pada tahun 2020. Penyakit Kardiovaskular.

Recent Posts