Jangan Menyamakan Sakit Kepala Kerana Penyakit dan Tekanan

Jakarta - Sakit kepala adalah penyakit yang mesti dialami oleh sesiapa sahaja. Keadaan ini boleh dicetuskan oleh pelbagai keadaan, mulai dari penyakit kecil hingga penyakit serius. Tidak hanya disebabkan oleh penyakit, sakit kepala juga dapat dipicu oleh tekanan hidup. Walau bagaimanapun, gejala sakit kepala yang disebabkan oleh penyakit biasanya berbeza dengan sakit kepala yang disebabkan oleh keadaan tekanan.

Jadi, apa perbezaan antara sakit kepala yang disebabkan oleh penyakit dan tekanan? Bagaimana untuk membezakannya? Ini adalah ulasan penuh.

Baca juga: Perkara Yang Harus Diketahui oleh Ibu Apabila Anak-anak Mengadu Sakit Kepala

Sakit Kepala Kerana Penyakit Tertentu

Banyak penyakit kecil sering dicirikan oleh sakit kepala, seperti selesema, selesema, atau jangkitan sinus. Sakit kepala juga dapat menandakan penyakit yang lebih serius, seperti pendarahan, jangkitan, atau tumor. Biasanya, penyakit serius tidak hanya dicirikan oleh sakit kepala, tetapi juga gejala lain yang lebih spesifik.

Sakit kepala yang disebabkan oleh penyakit ringan umumnya dirasakan di dahi, pipi atau alis, dan disertai oleh demam. Walaupun sakit kepala menunjukkan masalah perubatan yang lebih serius, mereka boleh dicirikan oleh gejala berikut:

  • Sakit kepala tiba-tiba yang terasa seperti pukulan ke kepala;
  • Sakit kepala dengan sawan;
  • sakit kepala yang berterusan selepas pukulan ke kepala;
  • Sakit kepala disertai dengan kekeliruan atau kehilangan kesedaran;
  • Sakit kepala bersama dengan sakit di mata atau telinga;
  • Sakit kepala yang mengganggu aktiviti rutin.

Sekiranya anda mengalami gejala sakit kepala di atas, anda harus segera pergi ke hospital terdekat untuk mengetahui sebab sebenar, ya. Jangan hanya mengabaikannya, kerana sakit kepala yang anda alami adalah gejala penyakit serius yang memerlukan rawatan segera.

Baca juga: Sakit Kepala yang berpanjangan, Adakah Berbahaya?

Sakit kepala kerana tekanan

Tekanan adalah penyebab biasa ketegangan sakit kepala dan migrain. Sakit kepala yang tegang dicirikan oleh kesakitan intensiti ringan hingga sederhana. Kesakitan itu sendiri berlaku di bahagian depan, bahagian atas, atau bahagian kepala. Sakit kepala yang tegang biasanya muncul pada waktu petang atau petang, menyukarkan penghidap untuk berehat.

Migrain dicirikan oleh sakit kepala yang berdenyut di satu sisi kepala, disertai dengan loya, muntah, dan kepekaan terhadap cahaya atau suara. Tekanan juga boleh mencetuskan sakit kepala jenis lain atau bahkan memperburuk sakit kepala yang ada. Berikut adalah beberapa langkah untuk mengatasi sakit kepala akibat tekanan:

  • Lakukan teknik relaksasi;
  • Luangkan masa untuk aktiviti yang menyeronokkan;
  • Bersenam;
  • Mengonsumsi makanan berkhasiat seimbang yang sihat;
  • Percutian bersama keluarga;
  • Main dengan haiwan kesayangan.

Baca juga: Bolehkah Paracetamol diambil oleh wanita hamil dengan sakit kepala?

Walaupun sakit kepala stres cenderung agak ringan, anda tidak boleh mengabaikannya. Apabila sakit kepala dibiarkan tidak dikawal dan tekanan yang dialami tidak reda, ini boleh menyebabkan penyakit tertentu. Oleh itu, pastikan untuk menguruskan tekanan dengan baik dan mengatasi sakit kepala, walaupun mereka merasa ringan. Sekiranya sakit kepala tidak sembuh, sila bincangkan dengan doktor di aplikasinya , ya.

Rujukan:
Penerbitan Kesihatan Harvard. Diperoleh pada tahun 2021. Apakah jenis sakit kepala yang anda alami?
Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2021. Sakit kepala: Mengurangkan tekanan untuk mengelakkan kesakitan.
WHO. Diakses pada tahun 2021. Gangguan sakit kepala.

Recent Posts