Inilah yang dimaksudkan dengan gangguan plasenta dan bagaimana menanganinya

, Jakarta - Gangguan plasenta adalah keadaan apabila plasenta berpisah dari lapisan rahim. Keadaan ini biasanya berlaku pada trimester ketiga kehamilan, tetapi kemungkinan berlaku selepas minggu ke-20 kehamilan. Keadaan abruptio plasenta ini dicirikan oleh beberapa kejadian seperti pendarahan pada vagina, sakit rahim, kontraksi cepat, sakit perut, dan kelainan degupan jantung janin.

Sebarang pendarahan yang berlaku di faraj pada trimester ketiga harus dibincangkan dengan doktor. Sebabnya, keadaan ini boleh disebabkan oleh perkara lain dalam bentuk plasenta previa, yang merupakan sebahagian atau seluruh plasenta yang menutupi serviks.

Baca juga: 5 Perkara yang Perlu Diperhatikan Sekiranya Anda Mahukan IVF

Apabila doktor memeriksa keadaan ibu sama ada terdapat kemungkinan abruptio placentae, biasanya terdapat beberapa keadaan yang harus diperhatikan oleh ibu, seperti:

  • Bilakah ibu mengalami simptom yang dijelaskan sebelumnya.
  • Berapa banyak pendarahan yang dialami.
  • Bolehkah ibu merasakan pergerakan bayi?
  • Adakah anda pernah mengalami cecair keluar dari Miss V.
  • Pernah mengalami loya, muntah, dan pening.
  • Betapa kuatnya kontraksi anda.

Apa sebenarnya Plasenta Abruptio?

Plasenta adalah sebahagian daripada sistem sokongan hidup bayi. Plasenta berfungsi untuk memindahkan oksigen dan nutrien kepada bayi. Apabila plasenta berpisah dari lapisan rahim sebelum melahirkan, ia boleh mengganggu pengangkutan oksigen dan nutrien ke bayi.

Terdapat beberapa kaedah yang boleh digunakan untuk mengesan sama ada kehamilan mengalami gangguan plasenta atau tidak. Beberapa kaedah yang digunakan adalah:

  • ultrasound.
  • Penilaian oleh doktor mengenai gejala pesakit seperti pendarahan dan kesakitan.
  • Ujian darah.
  • Pemantauan janin.

Untuk pengurusan dan rawatan diri, biasanya bergantung pada keparahan pemisahan plasenta, lokasi pemisahan, dan usia kehamilan. Kerana pemisahan plasenta boleh berlaku sebahagian atau sepenuhnya. Tahap keduanya juga memberi perbezaan kepada jenis rawatan yang disyorkan.

Biasanya, gangguan plasenta separa dapat diatasi dengan rehat tidur sepenuhnya dan pemantauan ketat terhadap janin. Sementara itu, gangguan plasenta total atau lengkap biasanya memerlukan kelahiran normal atau caesar , bergantung pada syaratnya. Sejauh ini, tidak ada rawatan yang dapat menghentikan plasenta melepaskan diri atau meletakkan kembali plasenta di tempatnya.

Baca juga: Inilah yang dilarang oleh wanita hamil pada trimester ketiga

Faktor risiko

Walaupun penyebab utamanya tidak diketahui, terdapat beberapa risiko yang boleh menyebabkan wanita hamil mudah terserang plasenta. Beberapa syarat adalah seperti berikut:

  • Tabiat merokok sebelum atau semasa kehamilan.
  • Mengambil ubat haram.
  • Lebih dari 35 tahun.
  • Mengalami preeklamsia atau darah tinggi.
  • Mengalami kehamilan kembar.
  • Pernah mengalami keadaan abruptio placentae sebelumnya.
  • Merasakan trauma teruk pada perut.
  • Mempunyai kelainan pada rahim.
  • Telah mengalami kejatuhan wajah.
  • Tendang anak yang sedang dibawa dan menuju ke perut.
  • Kehamilan dengan tali pusat pendek.
  • Kekurangan asid folik.

Keadaan terbaik bagi ibu untuk berjumpa doktor adalah ketika mereka mengalami pendarahan pada trimester kehamilan ketiga. Ini dilakukan supaya doktor segera membuat diagnosis yang tepat mengenai penyebab pendarahan. Rawatan yang cepat dapat mengelakkan keadaan menjadi lebih teruk yang mengakibatkan keadaan semakin buruk.

Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai gangguan plasenta dan rawatan yang tepat untuk keadaan ini, anda boleh bertanya terus ke . Doktor yang pakar dalam bidangnya akan berusaha memberikan penyelesaian terbaik. Bagaimana, cukup muat turun permohonan melalui Google Play atau App Store. Melalui ciri Hubungi Doktor ibu boleh memilih untuk berbual melalui Panggilan Video / Suara atau Berbual .

Recent Posts