Inilah Cara Mengatasi Kesesakan Hidung pada Bayi

"Hidung tersumbat boleh terjadi pada sesiapa sahaja, termasuk bayi. Biasanya, keadaan ini disebabkan oleh penyakit tertentu, seperti selesema atau selesema. Bagi bayi, menangani kesesakan hidung mungkin lebih sukar, tetapi itu tidak bermakna ia tidak dapat dilakukan.

, Jakarta - Kesesakan hidung pada bayi boleh membuatkan ibu bapa merasa panik. Ini kerana keadaan ini menyebabkan si kecil anda lebih cerewet dan sukar bernafas dengan selesa. Oleh kerana mereka belum dapat menyampaikan apa yang mereka rasakan dengan betul, ini membuat bayi menangis tanpa henti dan membuat ayah dan ibu keliru, malah semakin panik.

Tetapi jangan risau, keadaan ini sebenarnya dapat ditangani, selagi ibu tetap tenang. Secara umum, kesesakan hidung boleh berlaku kerana terdapat penumpukan cecair atau lendir di hidung. Selain penumpukan cecair, penyumbatan saluran udara juga berlaku kerana saluran hidung, saluran darah, dan tisu berdekatan mengalami pembengkakan ketika bayi mengalami selesema.

Baca juga: Hidung tersumbat berpanjangan, awas gejala rhinitis alergi

Kesesakan hidung pada bayi, Lakukan Ini

Terdapat banyak perkara yang boleh menyebabkan kesesakan hidung pada bayi, salah satunya adalah selesema atau selesema. Keadaan ini juga boleh disebabkan oleh perkara lain, seperti pendedahan kepada alergen atau asap rokok yang mencetuskan kerengsaan saluran pernafasan. Kerengsaan adalah salah satu penyebab bayi mengalami kesukaran bernafas kerana kesesakan hidung.

Sekiranya simptom yang dialami teruk dan ibu tidak pasti apakah puncanya, anda harus segera pergi ke hospital untuk pemeriksaan. Atau gunakan aplikasinya untuk berbincang dengan doktor dan mengetahui masalah kesihatan pada bayi. Doktor boleh dihubungi melalui Video/Panggilan suara atau Berbual. Ceritakan keluhan yang dialami dan dapatkan cadangan rawatan dari pakar. Muat turun di sini!

Baca juga: Berikut adalah 6 Cara Mengatasi Selsema pada Bayi

Penjagaan Rumah yang sederhana

Terdapat beberapa cara dan rawatan mudah di rumah yang boleh dilakukan untuk merawat gangguan pernafasan pada bayi, termasuk:

  • Keluar

Penumpukan snot adalah salah satu penyebab kesesakan hidung pada bayi. Malangnya, bayi belum dapat meniup hidung sendiri. Oleh itu, bapa dan ibu dapat menolong si kecil mengeluarkannya agar pernafasan anak kembali lancar. Ibu dapat membantu mengeluarkan lendir bayi dengan menghisap hidung dari perlahan-lahan menggunakan alat penyedut hidung.

  • Pengambilan Cecair yang mencukupi

Memenuhi keperluan cecair bayi adalah penting. Pastikan anak kecil anda menyusu dengan lancar sekiranya mereka belum cukup umur untuk makan atau minum selain susu ibu.

  • Terapi Wap

Terapi ini dilakukan untuk membantu memudahkan pernafasan bayi. Terapi wap dilakukan dengan memasukkan air suam ke dalam lembangan. Kemudian, bantu bayi menyedut wap yang dikeluarkan oleh air di lembangan. Di samping itu, ibu juga boleh menggunakan pelembap untuk melembapkan udara di dalam rumah supaya bayi dapat bernafas dengan mudah.

Baca juga: Hidung Terasa Selesai Terus? Ini adalah 10 Gejala Polip Hidung

  • Menjaga Udara Bersih

Mungkin, kesesakan hidung berlaku kerana kebersihan udara di rumah tidak terjaga. Sebabnya, udara kotor dan terdedah kepada bahan yang menjengkelkan, seperti asap rokok boleh membahayakan. Ini boleh menyebabkan saluran udara bayi meradang dan memburukkan lagi gejala hidung tersumbat. Oleh itu, adalah penting untuk selalu menjaga udara bersih di rumah dan mengelakkan pendedahan kepada asap rokok pada bayi.

Rujukan:
WebMD. Diakses pada tahun 2021. Mengubati Kesesakan Anak atau Hidung Tersumbat.
Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2021. Kesesakan hidung.
Benjolan. Diakses pada tahun 2021. 7 Rawatan Rumah yang Diluluskan oleh Doktor untuk Melegakan Kesesakan Bayi.
Kanak-kanak Sihat dari American Academy of Pediatrics. Diakses pada tahun 2021. Bahaya Asap Bekas.

Recent Posts