Gatal akibat Kudis? Inilah cara merawatnya

Jakarta - Kudis, lebih dikenali sebagai kudis, terjadi ketika kulit digigit sejenis serangga Sarcoptes scabiei. Serangga ini mempunyai lapan kaki dan ukuran badan kecil, jadi anda tidak dapat melihatnya secara langsung dengan mata kasar. Scurvy sangat berjangkit, melalui hubungan fizikal dari seseorang yang terkontaminasi. Penyebaran cepat berlaku di sekolah kanak-kanak, taman permainan, rumah jagaan, ke penjara.

Kudis terbahagi kepada dua jenis, iaitu kudis atau kudis biasa dan kudis Norway atau kudis kusta. Orang dengan kudis Norway dianggarkan mempunyai seribu tungau pada kulit. Sebenarnya, pada kudis biasa, jumlah tungau yang hidup di kulit hanya mencapai 15 hingga 20 tungau.

Ketahui Cara Merawat Kudis

Setelah memasuki permukaan kulit, tungau memasuki lapisan kulit yang lebih dalam untuk hidup, makan, dan bertelur. Apabila ini berlaku, anda merasa gatal di kawasan yang digigit, seperti reaksi alahan. Pada waktu malam, gatal ini semakin teruk. Malangnya, tungau yang hidup di kulit dapat bertahan walaupun dua bulan.

Baca juga: Hati-hati dengan Tungau Yang Menyebabkan Kudis dan Kulit Gatal

Kudis boleh berlaku kepada sesiapa sahaja, tanpa mengira usia, jantina, tahap sosial, dan keadaan persekitaran. Sebabnya, orang yang terbiasa hidup bersih boleh mendapat penyakit kulit ini. Hubungan fizikal adalah cara termudah untuk menyebarkan kudis, serta menukar barang dengan penderita, seperti bantal, cadar, tuala, dan juga tempat tidur.

Bukan hanya manusia, kudis boleh terjadi pada haiwan. Walaupun begitu, kudis yang berlaku pada haiwan tidak menular kepada manusia. Penularan ke manusia hanya berlaku apabila seseorang melakukan hubungan fizikal atau bertukar barang dengan manusia lain yang telah dijangkiti penyakit ini. Walaupun berjangkit, anda tidak perlu risau. Sebabnya, kudis tidak dapat terjadi secara langsung hanya melalui pelukan atau jabat tangan, kerana tungau memerlukan masa untuk berpindah dari satu manusia ke manusia yang lain.

Baca juga: Ketahui Punca Scurvy

Sebelum menentukan rawatan, doktor membuat diagnosis dengan memeriksa kulit badan, bermula dari kulit kepala hingga jari kaki. Kehadiran tungau dapat dikenal pasti oleh doktor melalui penampilan kulit. Untuk lebih tepat, doktor mengambil sampel kulit dan melakukan pemeriksaan lebih lanjut di bawah mikroskop.

Rawatan kudis dilakukan dengan menggunakan salap, antihistamin untuk mengurangkan gatal yang menjengkelkan, terutama pada waktu malam, dan antibiotik untuk membunuh bakteria yang menyebabkan jangkitan. Krim steroid mungkin diresepkan untuk mengurangkan gatal, bengkak, dan kemerahan pada kawasan kulit yang dijangkiti.

Mudah mengenali kudis atau kudis dari simptomnya. Sekiranya anda mengalami ruam, gatal terutamanya pada waktu malam, luka di kawasan kulit yang dijangkiti, dan munculnya kerak tebal di permukaan kulit, segera minta doktor mendapatkan rawatan melalui ciri Ask a Doctor dalam aplikasi. atau buat janji temu dengan doktor di hospital terdekat tanpa menunggu.

Baca juga: 5 Ubat Semula jadi untuk Menyembuhkan Kudis

Sekiranya boleh, elakkan kontak langsung dengan penderita kudis, kerana penularan mudah terjadi melalui hubungan langsung. Jangan juga berkongsi sesuatu dengan penderita, kerana ini memungkinkan terjadinya penularan. Basuh dengan bersih semua barang yang mungkin dijangkiti, lebih baik menggunakan air panas. Tungau kudis tidak dapat bertahan lebih dari tiga hari di luar kulit manusia, jadi anda boleh membungkus barang yang tidak boleh dicuci dalam beg plastik dan biarkan sekurang-kurangnya seminggu. Jangan lupa, sentiasa jaga kebersihan, OK!

Rujukan:
Klinik Mayo. (Diakses pada tahun 2019). kudis.
Garis Kesihatan. (Diakses pada tahun 2019). kudis.
WebMD. (Diakses pada tahun 2019). Kudis - Gambaran Keseluruhan Topik.

Recent Posts