Herba Cacing Tanah untuk Tifus, Ini Menurut Perubatan

Jakarta - Demam kepialu atau kepialu adalah penyakit yang disebabkan oleh jangkitan bakteria Salmonella typhi yang disebarkan melalui makanan dan minuman yang tercemar. Penyakit ini sering terjadi di negara-negara membangun, termasuk Indonesia dan mudah dialami oleh anak-anak.

Tifoid boleh mengancam nyawa jika tidak dirawat dengan baik dan cepat. Penyakit ini dapat menular dengan cepat apabila seseorang memakan makanan atau minuman yang tercemar dengan najis dalam jumlah kecil yang mengandungi bakteria Salmonella. Terdapat anggapan bahawa ramuan cacing tanah atau ekstrak cacing tanah berkesan dalam merawat kepialu. Adakah betul?

Baca juga: Begitu juga dengan 8 kaedah untuk membezakan simptom demam kepialu dan demam berdarah

Adakah benar ramuan cacing tanah berkesan dalam merawat kepialu?

Rawatan dengan ekstrak cacing sebenarnya telah lama digunakan dalam dunia perubatan tradisional di negara-negara Asia, seperti China, Korea, termasuk Indonesia. Cacing tanah dianggap mampu mengatasi gejala demam kepialu, tetapi penyelidikan mengatakan sebaliknya. Menurut kajian yang dilakukan oleh Septianda, et al dari Jabatan Mikrobiologi dan Farmakologi, Universiti Airlangga, kepekatan cacing tanah, yang mencapai 3.200 mg / ml, tidak menunjukkan aktiviti antibakteri terhadap Salmonella typhi.

Penyelidikan lain yang dinyatakan dalam Kesan Lumbricus rubellus dalam Rawatan Pesakit dengan Demam Tifoid disebutkan, penambahan ekstrak cacing Lumbricus sp pada pesakit yang diberi antibiotik ciprofloxacin tidak mempengaruhi pemulihan pesakit tifoid. Walaupun ekstrak cacing tanah memberi kesan kepada beberapa orang, ia hanya menurunkan demam dan tidak membunuh bakteria Salmonella.

Walaupun demam yang dialami oleh demam kepialu turun, bakteria tersebut Salmonella masih dalam usus dan bila-bila masa boleh menjangkiti semula. Sebenarnya, penyakit ini boleh bertambah buruk kerana bakteria tidak dirawat menggunakan antibiotik. Selain itu, memakan ekstrak cacing tanah ketika pencernaan tidak baik boleh menyebabkan penyakit pencernaan lain, seperti mual, muntah, dan cirit-birit.

Baca juga: Bolehkah Worms Menjadi Ubat Diabetes?

Memandangkan keberkesanan ekstrak cacing ini belum diketahui dengan jelas bagi pengidap demam kepialu, lebih baik memilih rawatan yang lebih selamat yang telah diuji kebenarannya dan disyorkan oleh doktor. Sekiranya anda mempunyai soalan lain mengenai ekstrak cacing tanah atau kepialu, bincangkan dengan doktor anda melalui aplikasi tersebut . Melalui aplikasi tersebut, anda boleh menghubungi doktor kapan saja dan di mana sahaja melalui Berbual, dan Panggilan Suara / Video.

Rawatan Kepialu yang Disyorkan

Tifus disebabkan oleh jangkitan bakteria, jadi satu-satunya rawatan yang dapat dilakukan adalah dengan antibiotik. Antibiotik berfungsi untuk membunuh kumpulan bakteria Salmonella, dengan itu mencegah jangkitan usus selanjutnya. Setelah bakteria dibasmi oleh antibiotik, anda perlu berehat sepenuhnya dan makan makanan yang sihat dan berkhasiat untuk memulihkan usus yang dijangkiti.

Secara amnya, doktor mengesyorkan penghidap demam kepialu untuk mengelakkan makanan yang berpengalaman secara rumit, seperti berminyak, masam, pedas, santan, dan makanan yang tinggi MSG. Pesakit juga disarankan untuk makan makanan ringan dan mengelakkan makanan keras agar sistem pencernaan tidak terlalu berat.

Baca juga: 5 Rawatan untuk Gejala Kepialu yang Perlu Anda Cuba

Oleh itu, jika anda menghidap demam kepialu dan ingin sembuh dengan cepat, anda harus mengikuti nasihat doktor, seperti mengambil antibiotik, memakan makanan berkhasiat, minum banyak air, dan berehat sepenuhnya untuk sementara waktu.

Rujukan:
Jurnal Unair. Diakses pada tahun 2020. KESAN BUMI (Lumbricus Sp.) AKTIVITI ANTIBAKTERI EKSTRAK TERHADAP BAKTERIA Salmonella Typhii.
Rujukan Digital Garuda. Diakses pada tahun 2020. Kesan Lumbricus rubellus dalam Rawatan Pesakit dengan Demam Tifoid.
. Diakses pada tahun 2020. Kepialu.

Recent Posts