12 Penyakit Yang Dapat Dikesan Melalui Radiologi

, Jakarta - Radiologi bukanlah kata yang jarang disebut dalam dunia kesihatan. Radiologi adalah proses untuk mengetahui bahagian dalam tubuh manusia. Cara pelbagai jenis, melalui radiasi, bahan radioaktif, medan magnet, hingga gelombang bunyi.

Baiklah, ahli radiologi ini kemudiannya akan menafsirkan gambar perubatan dari hasil pemeriksaan. Kemudian, melalui keputusan ujian, dia akan mengarahkan rawatan mengikut keadaan pesakit.

Salah satu pemeriksaan radiologi yang paling biasa adalah sinar-X dengan sinar-X. Namun, sebenarnya pemeriksaan radiologi bukan hanya itu. Masih ada ultrasound, fluoroscopy, pemeriksaan nuklear (imbasan tomografi pelepasan positron), komputasi tomografi, hingga pencitraan resonans magnetik (MRI).

Persoalannya, penyakit apa yang dapat dikesan melalui kaedah ini?

Baca juga: 6 Perkara Yang Perlu Anda Lakukan Sebelum Menjalani Proses CT Scan

Dari Penyakit Paru - Kanser

Seperti yang dijelaskan di atas, pemeriksaan radiologi ini dilakukan untuk memeriksa keadaan bahagian tubuh seseorang. Melalui kaedah ini doktor dapat menentukan punca penyakit yang dihidapinya. Bukan hanya itu, radiologi juga dapat membantu doktor untuk mengetahui tindak balas tubuh pesakit terhadap kaedah rawatan yang dilakukan.

Jadi, apa syarat yang dapat diketahui melalui pemeriksaan ini?

  1. Penyakit paru paru.

  2. Penyakit jantung.

  3. Epilepsi.

  4. Gangguan kelenjar getah bening.

  5. Gangguan sendi dan tulang.

  6. Gangguan saluran darah.

  7. Gangguan kelenjar tiroid.

  8. Gangguan saluran pencernaan.

  9. Jangkitan.

  10. Pukulan.

  11. Penyakit saluran ginjal dan saluran kencing.

  12. Kanser.

Tidak hanya mengesan, tetapi juga merawat

Radiologi sebenarnya tidak hanya digunakan untuk melihat bahagian dalam badan atau menyelidiki penyakit. Sebabnya, kaedah ini juga boleh digunakan untuk merawat penyakit tertentu.

Dalam pemeriksaan radiologi, dikenal sebagai radiologi intervensi. Pemeriksaan ini bertujuan untuk membantu doktor meletakkan kateter. Selain itu, kaedah ini juga dapat membantu memasukkan instrumen pembedahan kecil ke dalam badan.

Peranan radiologi intervensi bukan hanya itu. Selain membantu doktor untuk mendiagnosis penyakit, radiologi juga dapat digunakan dalam perawatan. Nah, berikut adalah beberapa contoh rawatan menggunakan kaedah radiologi intervensi.

Baca juga: Ketahui 6 Gangguan Yang Boleh Dikenal Dengan X-Ray Dada

  1. Mengambil tisu payudara dengan bantuan ultrasound.

  2. Kemoterapi melalui arteri.

  3. Kateterisasi vaskular, angioplasti, dan penempatan cincin vaskular.

  4. Teknik menyekat saluran darah (embolisasi) untuk menghentikan pendarahan.

  5. Membunuh barah dengan embolisasi tumor.

  6. Biopsi jarum paru-paru atau kelenjar tiroid.

Kaedah ini dianggap sangat bermanfaat bagi pesakit. Sebabnya jelas, kerana teknik ini bukan operasi, tidak meninggalkan parut, bahkan tidak merasa sakit. Di samping itu, teknik ini bertujuan untuk mengurangkan kesakitan, membantu pesakit pulih dengan cepat dari penyakit, mengurangkan masa rawatan di hospital, dan mengurangkan kos operasi dan anestetik.

Ingin mengetahui lebih lanjut mengenai kaedah ini? Atau ada aduan kesihatan dan ingin bertanya kepada doktor secara langsung? Untuk membuat pemeriksaan, anda boleh membuat temu janji dengan doktor di hospital pilihan anda di sini. Ia mudah, bukan? Ayuh, muat turun permohonan sekarang di App Store dan Google Play! Ia mudah, bukan?

Recent Posts