Adakah bahaya darah naik ke tiub infusi tangan?

Jakarta - Ketika seseorang harus mendapatkan rawatan di rumah sakit, mereka biasanya mendapat infus tangan. Tujuannya sendiri adalah memberikan ubat secara langsung ke urat dalam bentuk cecair. Jalan intravena dipilih apabila ubat tidak dapat diberikan melalui jalan lain, seperti melalui mulut atau ketika perlu sampai ke lokasi sasaran dengan cepat seperti dalam keadaan darurat.

Melalui infusi tangan, ubat boleh sampai ke seluruh bahagian badan. Walau bagaimanapun, penggunaannya benar-benar perlu dipertimbangkan. Tidak jarang jururawat hospital yang memeriksa satu demi satu pesakit di bilik rawat inap juga akan memeriksa keadaan infusi tangan. Kerana, cukup kerap darah naik ke garis IV. Adakah keadaan ini berbahaya? Dapatkan perbincangan di sini.

Baca juga: Berapa lama hospitalisasi mencetuskan sindrom gangguan pernafasan akut?

Apa yang Berlaku Sekiranya Darah Menaik ke Tiub Infusi Tangan?

Apabila pesakit di hospital banyak bergerak dengan tangan mereka, darah dapat keluar dari garis IV dan naik. Sebilangan besar jururawat juga meminta pesakit untuk mengelakkan pergerakan terlalu banyak untuk mengelakkan keadaan ini. Sekiranya darah naik sedikit, keadaannya tidak terlalu membimbangkan. Namun, jika darah yang naik cukup banyak, ini boleh membahayakan.

Sekiranya terdapat cukup darah yang baik di tiub infusi tangan, dikhuatiri ini dapat meningkatkan risiko pembentukan darahbekuan atau pembekuan darah. Gumpalan darah ini dapat menyekat aliran cecair yang diberikan melalui garis IV. Pengambilan cecair yang diperoleh oleh badan terhambat dan ini boleh menyebabkan dehidrasi atau tidak diberikan rawatan yang optimum.

Lebih buruk lagi, jika keadaan ini berlaku dalam jangka masa yang lama, darah di tiub infusi tangan boleh menyebabkan reaksi jangkitan. Keadaan ini sering disebut phlebitis atau keradangan saluran darah.

Baca juga: Berapa lamakah masa untuk pemulihan dari pembedahan apendisitis?

Punca Lain Meningkatnya Darah di Tiub Infusi Tangan

Secara amnya, darah di tiub infusi ini akan naik setelah pesakit melakukan aktiviti yang memerlukan pergerakan tangan yang cukup banyak. Contohnya, ketika pesakit baru sahaja pergi ke tandas. Keadaan ini umumnya berlaku kerana beberapa faktor, seperti:

  • Pengapit pada tiub infusi tidak ditutup semasa menjalankan aktiviti yang melibatkan pergerakan yang cukup besar di kawasan di mana infus terpasang.
  • Tiub infusi bergelung atau dilipat.
  • Aliran cecair intravena terlalu perlahan, menyebabkan pembekuan atau penyumbatan.

Jadi, elakkan pergerakan tangan yang boleh menyebabkan darah naik ke garis IV. Seperti tidak melakukan pergerakan berlebihan di lokasi infus. Sekiranya boleh, pasangkan penjepit ke tiub infusi dan elakkan memutar atau membengkokkan tiub semasa bergerak.

Sekiranya ia berlaku, segera laporkan kondisi tersebut kepada perawat agar dapat ditangani dengan baik dan hindari risiko tersumbat atau bahkan jangkitan. Jururawat biasanya melakukan tunjang , iaitu tindakan menyuntikkan cecair steril atau infus untuk melancarkan semula infus.

Walau bagaimanapun, anda juga boleh mencuba kaedah seperti memperbaiki kedudukan tangan terhadap infus agar tidak terlalu tinggi dan terlalu jauh dari infusi, dan mengelakkan membengkokkan dan menggerakkan tangan yang disuntik terlalu kerap.

Baca juga: 3 Ujian untuk Mendiagnosis Jangkitan Ginjal

Nah, itulah penjelasan mengenai bahaya darah naik ke garis IV. Sentiasa menjaga kesihatan badan anda dengan mengambil makanan berkhasiat seimbang yang sihat, serta tambahan vitamin dan makanan tambahan. Untuk membelinya, anda boleh menggunakan ciri "kedai kesihatan" dalam aplikasi , ya.

Rujukan:
Garis Kesihatan. Diakses pada tahun 2021. Terapi Infusi: Apa Itu, Apa Syarat yang Diubati?
Pembedahan Tangan New York. Diakses pada tahun 2021. Infus Dadah Intravena.

Recent Posts