Adakah benar bintik-bintik darah adalah tanda keperawanan?

, Jakarta - Jawapannya adalah tidak. Menurut data kesihatan yang diterbitkan oleh Perkhidmatan Kesihatan Nasional UK, tidak semua wanita yang melakukan hubungan seks pada kali pertama akan mengalami pendarahan.

Punca pendarahan atau bintik darah adalah kerana penembusan pertama yang menembusi selaput dara. Membran ini adalah kepingan kulit yang tipis yang menutupi sebahagian pintu masuk faraj dan biasanya terkoyak semasa melakukan hubungan seks. Walau bagaimanapun, selaput dara yang tidak terkoyak menyebabkan pendarahan. Baca lebih banyak maklumat di bawah!

Boleh Koyak Kerana Aktiviti Lain

Harus diingat bahawa selaput dara bukan sahaja dapat robek akibat penembusan tetapi juga aktiviti lain, seperti latihan dan penggunaan tampon. Masih banyak orang percaya bahawa wanita yang masih perawan akan berdarah pada malam pertama. Setelah membaca artikel ini, sudah tentu anda akan mendapat maklumat terkini.

Baca juga: Gangguan Seksual dengan Dadah di UK, Apa Sebenarnya Chemsex?

Lebih baik daripada membimbangkan anak dara atau bukan anak dara, perkara yang lebih penting untuk anda perhatikan adalah kesihatan pembiakan. Adakah anda menghidap penyakit kelamin atau tidak?

Tanya terus ke jika anda baru-baru ini mempunyai aktiviti seksual yang berisiko. Doktor yang pakar dalam bidangnya akan berusaha memberikan penyelesaian terbaik untuk anda. Caranya, muat turun sahaja aplikasinya melalui Google Play atau App Store. Melalui ciri Hubungi Doktor anda boleh memilih untuk berbual melalui Panggilan Video / Suara atau Berbual bila-bila masa dan di mana sahaja.

Kenali Selaput Dara dengan lebih dekat

Sebelum mengetahui lebih lanjut mengenai hubungan antara selaput dara dan keperawanan, anda juga perlu mengetahui apa itu selaput dara. Yang dimaksudkan dengan selaput dara atau selaput dara adalah selaput nipis yang menutupi bukaan faraj. Berikut adalah beberapa jenis selaput dara:

  1. Hymen Annular. Membran ini mengelilingi bukaan faraj.
  2. Selaput dara Septate. Membran ini dicirikan oleh beberapa lubang terbuka.
  3. Selaput Cibriform. Membran ini juga dicirikan oleh beberapa lubang terbuka, tetapi lebih kecil dan lebih banyak.
  4. Introitus. Pada wanita yang telah melakukan hubungan seksual, selaput mungkin membesar, tetapi masih meninggalkan tisu selaput dara.

Dengan bertambahnya usia, selaput dara dapat berubah bentuk. Pada kanak-kanak perempuan, selaput dara berbentuk seperti bulan sabit atau donat kecil. Umumnya, selaput dara berbentuk seperti cincin dengan lubang kecil di tengahnya. Lubang tersebut membolehkan pembuangan darah haid.

Bukan hanya perubahan bentuk, keanjalan selaput dara juga dapat berubah. Semasa remaja, selaput dara cenderung menjadi lebih elastik. Memasuki masa dewasa, selaput dara menjadi lebih tebal daripada ketika mereka masih remaja. Selaput dara boleh berubah kerana pengaruh perubahan hormon, salah satunya adalah hormon estrogen.

Hubungan Selaput Dara dan Tanda Keperawanan

Seperti disebutkan di atas, banyak orang masih menggunakan bintik-bintik darah sebagai tanda keperawanan, kerana wanita yang masih perawan dianggap memiliki selaput dara yang utuh.

Baca juga: 7 Perkara Ini Berlaku Pada Tubuh Anda Semasa Seks

Namun, sebenarnya bintik-bintik darah tidak selalu dapat dijadikan penanda aras untuk menentukan sama ada seorang wanita masih perawan, kerana alasan berikut:

  1. Bukan hanya dengan melakukan hubungan seks, tetapi selaput dara juga dapat terkoyak kerana alasan lain yang telah disebutkan di atas.
  2. Ada wanita yang dilahirkan tanpa selaput dara.
  3. Selaput dara boleh terkoyak tanpa rasa sakit atau pendarahan.
  4. Terdapat juga keadaan di mana wanita masih mempunyai selaput dara yang utuh setelah melakukan persetubuhan. Ini kerana selaput dara terlalu elastik.
  5. Orang berpendapat bahawa selaput dara yang terkoyak dapat berdarah dengan banyak. Sebenarnya, selaput dara yang terkoyak hanya berdarah sedikit sehingga tidak mudah dilihat dengan mata.
  6. Menurut satu kajian, pendarahan yang terjadi akibat merobek selaput dara ketika melakukan persetubuhan untuk pertama kalinya, hanya terjadi pada sebilangan wanita. Sekiranya seorang wanita tidak cukup terangsang semasa persetubuhan, terutama ketika disertai ketakutan, maka ada kemungkinan besar pendarahan akan terjadi.

Namun, jika wanita itu cukup rangsangan, pendarahan mungkin tidak berlaku. Oleh itu, pendarahan semasa persetubuhan untuk pertama kalinya tidak selalu menjadi tanda keperawanan. Ayuh, mari mendidik diri kita dengan betul dan jangan segera mempercayai maklumat kesihatan yang tidak semestinya sah!

Rujukan:
NHS.UK. Diakses pada tahun 2020. Adakah seorang wanita selalu berdarah ketika melakukan hubungan seks untuk pertama kalinya?
ResearchGate. Diakses pada tahun 2020. Selaput dara: Fakta dan konsepsi.

Recent Posts