Gejala serupa, ini adalah perbezaan antara radang paru-paru dan COVID-19

, Jakarta - Dengan jumlah mangsa yang terkena virus korona setiap hari, panik memang sukar untuk dielakkan. Oleh itu, penting untuk mengetahui beberapa kaedah yang berkesan untuk mengatasinya. Di samping itu, anda juga perlu mengetahui tentang gejala yang disebabkan oleh COVID-19 agar anda dapat menjalani rawatan awal.

Walau bagaimanapun, banyak orang mengira gangguan mereka kerana penyakit lain. Contohnya adalah COVID-19 yang sering dikelirukan dengan radang paru-paru, kerana gejalanya sangat serupa. Ini kerana rawatan kedua-dua penyakit ini boleh berbeza antara satu sama lain.

Baca juga: Flu Vs COVID-19, Mana Yang Lebih Berbahaya?

Perbezaan Gejala Pneumonia dan COVID-19

Penyakit yang disebabkan oleh virus korona memang serupa dengan gejala pneumonia biasa. Selain itu, penyakit ini juga dapat menyebabkan radang paru-paru, yang juga meliputi radang paru-paru. Walau bagaimanapun, radang paru-paru yang disebabkan oleh COVID-19 sedikit berbeza dengan pneumonia biasa.

Pneumonia biasanya dikenali sebagai paru-paru basah. Keadaan ini boleh menyebabkan keradangan kantung udara di satu atau kedua paru-paru. Jangkitan boleh menyebabkan kantung udara di saluran pernafasan di paru-paru menjadi meradang dan penuh dengan cairan. Namun, penyakit ini dapat sembuh dengan sendirinya sekiranya sistem ketahanan pesakit baik.

Manakala pada COVID-19, gangguan ini pada umumnya menyerang saluran pernafasan atas yang akhirnya dapat merebak ke paru-paru. Virus korona dapat menjangkiti saluran pernafasan atas dan menyebabkan penyumbatan pada organ pernafasan. Lebih teruk lagi, virus korona boleh menyebabkan kerosakan paru-paru jika tidak dirawat dengan segera.

Lalu, apakah perbezaan gejala yang timbul akibat radang paru-paru dengan COVID-19? Seseorang yang menghidap COVID-19 boleh menyebabkan gejala berupa demam, batuk kering, hingga keletihan pada peringkat awal. Selain itu, anda juga mungkin mengalami loya, cirit-birit, sakit otot, dan muntah. Tetapi jika jangkitan itu menyebabkan radang paru-paru, anda boleh mengalami degupan jantung yang lebih cepat, sesak nafas, nafas cepat dan pendek, dan banyak berkeringat.

Sementara itu, jika anda mengalami radang paru-paru biasa, beberapa gejala yang boleh terjadi adalah penampilan bibir dan kuku kebiruan, mengalami delirium, batuk yang menghasilkan lendir, dan sakit dada yang teruk, terutama ketika batuk. Walaupun begitu, perkara yang paling ketara dari perbezaan gejala pneumonia, pada COVID-19 pada awal serangan, adalah bahawa batuk tidak menghasilkan kahak.

Baca juga: Inilah Cara Virus Corona Menyerang Tubuh

Apa yang perlu dilakukan sekiranya anda mengalami simptom COVID-19

Sekiranya seseorang sering mengalami batuk tanpa kahak dan sukar bernafas, ada baiknya segera diperiksa. Gangguan ini lebih berisiko tinggi bagi seseorang yang berumur 65 tahun ke atas, penghidap diabetes, darah tinggi, hingga masalah pernafasan. Penting untuk mendapatkan rawatan awal jika anda benar-benar dijangkiti virus korona.

Sekiranya anda tidak berada dalam kumpulan yang berisiko tinggi mendapat COVID-10, cuba tanyakan kepada profesional perubatan mengenai gejala yang anda alami. Dengan cara itu, doktor akan memberi nasihat sama ada anda harus menjalani ujian virus korona atau tidak. Pastikan sentiasa melihat perkara yang tidak biasa di badan anda.

Baca juga: Fakta Baru, Virus Corona Boleh Hidup di Udara

Anda juga boleh meminta doktor dari berkaitan dengan gejala COVID-19 atau apa sahaja yang berkaitan dengan virus korona. Ia mudah, hanya dengan muat turun permohonan dalam telefon pintar -kamu!

Rujukan:
WebMD. Diakses pada tahun 2020. Coronavirus dan Pneumonia.
CDC. Diakses pada tahun 2020. Gejala Coronavirus.

Recent Posts