Semuanya salah, cubalah 5 posisi tidur ini ketika ulser berulang

, Jakarta - Banyak orang dengan penyakit refluks asid juga mengalami sindrom yang disebut dispepsia. Dispepsia adalah istilah umum untuk ketidakselesaan gastrik. Gejala dispepsia termasuk bersendawa, mual selepas makan, perut penuh atau kembung, dan sakit perut dan ketidakselesaan perut atas.

Orang yang mengalami dispepsia sering menghadapi masalah untuk tidur nyenyak kerana refluks asid yang berterusan. Sensasi pedih ulu hati yang panas tidak memudahkan penghidapnya untuk tidur. Sebanyak satu daripada empat orang yang mengalami gangguan tidur melaporkan bahawa mereka mengalami pedih ulu hati pada waktu malam.

Baca juga: 5 Makanan yang Selamat Dimakan oleh Orang yang Menghidap Dispepsia

Penyelidik telah menemui beberapa cara di mana dispepsia boleh mengganggu tidur:

  1. Terutama, orang mungkin terbangun oleh sakit pedih ulu hati yang berlaku apabila asid perut naik kembali ke kerongkongan dan makan di lapisan esofagus.

  2. Sekiranya refluks asid sampai ke bahagian belakang tekak atau laring, ia boleh mencetuskan batuk atau tersedak.

  3. Orang mungkin bangun ketika mereka mengalami regurgitasi, di mana sejumlah kecil asid perut keluar melalui esofagus dan masuk ke dalam mulut mereka.

  4. Asid perut yang refluks menyebabkan kotak suara terkena kekejangan yang menyekat saluran udara dan mencegah udara mengalir ke paru-paru.

  5. Malangnya, banyak mekanisme tidur menjadikan gejala dyspeptik lebih cenderung. Contohnya, hanya berbaring akan meningkatkan risiko refluks asid. Semasa anda duduk atau berdiri, graviti membantu mengekalkan asid perut di dalam perut anda. Tetapi ketika berbaring, asid perut akan lebih mudah mengalir kembali ke kerongkongan.

  6. Kedudukan tidur cenderung melambatkan pengecutan esofagus yang biasanya memindahkan makanan ke dalam esofagus dan mencegah asid naik semula. Tidur juga menghasilkan lebih sedikit air liur yang berperanan untuk mengembalikan tahap pH esofagus menjadi normal setelah kejadian refluks asid.

Kedudukan Tidur Ketika Mag Relaps

Sekiranya anda mengalami dispepsia, anda boleh melakukan banyak perkara untuk memperbaiki tidur anda dengan mengubah posisi tidur anda:

Baca juga: 6 Makanan Yang Harus Dielakkan Orang yang Mengalami Dispepsia

  1. Tinggikan kepala katil enam hingga lapan inci untuk membantu graviti memastikan asid perut tidak naik semula.

  2. Jangan tidur di punggung, terutamanya jika anda gemuk, kerana tekanan pada perut anda dapat membantu memasukkan asid ke dalam esofagus anda.

  3. Jangan tidur di sebelah kanan. Untuk beberapa sebab, ini nampaknya mendorong kelonggaran sfinkter esofagus bawah, cincin otot yang menghubungkan perut, dan esofagus yang biasanya bertahan melawan refluks.

  4. Tidur di sebelah kiri. Ini adalah kedudukan terbaik untuk mengurangkan refluks asid.

  5. Anda juga dapat meningkatkan peluang anda tidur nyenyak dengan menunggu tiga hingga empat jam setelah makan sebelum tidur. Ini memberi perut peluang untuk memproses makanan dan memindahkannya melalui sistem pencernaan. Perut kemudian akan kosong dan cenderung menyebabkan refluks ketika berbaring. Makan malam yang lebih kecil dan ringan juga merupakan idea yang baik.

Baca juga: Fakta Dispepsia, Penyakit Lebih Dikenali sebagai Mag

Dengan beberapa penyesuaian gaya hidup, anda dapat menyelamatkan diri dari banyak ketidakselesaan yang disebabkan oleh ulser perut yang berulang atau masalah dispepsia yang menyebabkan tidak tidur.

Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai posisi tidur ketika ulser berulang atau maklumat mengenai penyakit lain, anda boleh bertanya terus ke . Doktor yang pakar dalam bidangnya akan berusaha memberikan penyelesaian terbaik untuk anda. Caranya, muat turun sahaja aplikasinya melalui Google Play atau App Store. Melalui ciri Hubungi Doktor , anda boleh memilih untuk berbual melalui Panggilan Video / Suara atau Berbual .

Recent Posts