5 Regangan Terbaik Sebelum Bersenam

Jakarta - Memanaskan badan dan meregang adalah perkara utama yang mesti anda lakukan sebelum mula bersenam. Kenapa? Kerana ini akan menjadikan otot-otot badan menjadi lebih lentur sekaligus mengelakkan kecederaan. Tanpa kedua-duanya, otot yang kaku akan "mengejutkan" apabila terpaksa melakukan pergerakan yang cukup berat, jadi anda akan lebih mudah terseliuh.

Berbagai jenis senaman, pelbagai jenis regangan yang mesti dilakukan. Oleh itu, anda perlu memahami terlebih dahulu jenis pergerakan regangan sebelum melakukan senaman. Apa-apa sahaja, lihat ulasan berikut:

  1. Regangan Dinamik

Regangan dinamik adalah pergerakan badan yang dilakukan melalui pelbagai cabaran. Walaupun kelihatan melelahkan dan memerlukan sedikit usaha tambahan, peregangan ini tetap selesa dilakukan berulang kali, umumnya 10 hingga 12 kali. Regangan dinamik juga memerlukan koordinasi otot badan yang lebih tinggi.

Ahli terapi fizikal, atlet, dan juga pengajar gimnastik sangat menyukai pergerakan dinamik sebelum memulakan latihan fizikal. Ini kerana regangan ini dapat meningkatkan pergerakan dan pergerakan fungsional semasa latihan.

(Baca juga: 4 Latihan Sihat Tanpa Perlu Ke Gimnasium)

  1. Regangan Statik

Pergerakan regangan sebelum latihan seterusnya adalah regangan statik. Regangan ini kebanyakannya dilakukan sebelum gimnastik kerana sangat berkesan dalam meningkatkan kelenturan otot-otot badan. Walaupun pergerakannya agak mencabar, peregangan statik akan menjadikan badan berasa lebih selesa jika dilakukan dengan betul.

Melakukan regangan statik memerlukan berhati-hati, kerana pergerakannya berkaitan dengan ketegangan otot di dalam badan. Biasanya, pergerakan hanya diulang dua kali untuk lapan pertuduhan. Nah, apabila otot badan anda mula sakit, anda harus berhenti sebentar sebelum memulakannya semula, agar otot-otot di badan anda yang ditarik tidak cedera.

  1. Regangan Isometrik

Bukan hanya otot, sendi juga memerlukan regangan. Nah, aktiviti regangan untuk meningkatkan kelenturan sendi disebut peregangan isometrik. Aktiviti ini sangat berkesan untuk meningkatkan jarak pergerakan sendi dan akan menjadikan ligamen dan tendon badan anda lebih kuat.

Salah satu contoh pergerakan regangan sebelum jenis latihan ini adalah melakukan pergerakan yang bertentangan dengan arah normal. Contohnya, angkat sebelah kaki anda ke belakang. Seterusnya, minta pasangan anda membantu memegang kaki dan menariknya lebih tinggi.

  1. Regangan Aktif

Peregangan aktif meregangkan ke arah lawan arah otot yang anda regangkan. Aktiviti ini dilakukan tanpa bantuan peregangan. Pada dasarnya, regangan aktif adalah relaksasi otot yang rawatannya bergantung pada kekuatan otot lain. Walau bagaimanapun, regangan aktif juga merupakan jenis regangan mencabar, kerana bergantung sepenuhnya pada kekuatan otot badan.

(Baca juga: 4 Latihan Kardio Berkesan untuk Menurunkan Berat Badan

  1. Regangan Pasif

Berbeza dengan regangan aktif, regangan pasif dilakukan dengan bantuan alat regangan, seperti tali atau bahkan pasangan anda semasa bersenam. Dengan kata lain, alat bantu menjadi kekuatan utama yang akan membantu anda melakukan regangan ini. Sudah tentu ini membuatkan anda tidak menghabiskan banyak tenaga.

Namun, anda masih harus berhati-hati, kerana selalu ada risiko bahawa kekuatan dari luar jauh lebih besar daripada kekuatan dari dalam tubuh anda sendiri. Ini akan menjadikan anda terdedah kepada kecederaan. Oleh itu, pastikan anda memberikan arahan yang betul rakan kongsi anda semasa melakukan regangan ini.

Itulah lima jenis gerakan regangan sebelum melakukan senaman yang boleh anda lakukan sebelum memulakan latihan fizikal. Sekiranya ada yang ingin anda tanyakan mengenai aktiviti peregangan, buka sahaja ciri tersebut sembang langsung dalam aplikasi . Anda boleh menggunakan ciri ini untuk bertanya kepada doktor pakar secara langsung mengikut masalah yang anda hadapi. Ayuh, muat turun permohonan dari Google Play Store dan App Store!

Recent Posts