Darah Tinggi vs Darah Rendah Yang Bahaya

Jakarta - Masalah tekanan darah adalah gangguan yang paling biasa dan kerap. Sama ada tekanan darah yang terlalu tinggi disebut hipertensi atau sebaliknya, tekanan darah yang terlalu rendah atau hipotensi. Tetapi yang manakah lebih berbahaya dari kedua-dua keadaan itu?

Gangguan tekanan darah yang berlaku pada seseorang sering dikaitkan dengan keadaan kesihatan. Kerana keabnormalan tekanan darah sering mempengaruhi prestasi dan keadaan badan. Contohnya, terlalu banyak tekanan pada dinding arteri di jantung kerana peredaran darah atau proses mengepam oksigen ke paru-paru terlalu banyak. Ini biasa berlaku pada seseorang yang mengalami peningkatan tekanan darah alias hipertensi.

Walaupun pada orang yang mengalami hipotensi, keadaannya sebaliknya. Maksudnya, tekanan yang diterima oleh arteri terlalu rendah sehingga tidak dapat menyampaikan oksigen ke organ tubuh. Akibatnya, organ tubuh tidak berfungsi dengan optimum malah berpotensi untuk rosak.

Sebelum ini, harap maklum bahawa tekanan darah normal untuk orang dewasa adalah sekitar 120/80 mmHg. Seseorang boleh dikatakan menderita hipertensi jika hasil pengukuran tekanan darah melebihi 130/90 mmHg. Sementara itu, ketika pemeriksaan tekanan darah menunjukkan angka kurang dari 90/60 mmHg, itu boleh menjadi tanda hipotensi.

Walau bagaimanapun, hasil pengukuran darah akan lebih tepat jika diukur ketika badan dalam keadaan rehat, atau tidak melakukan apa-apa selama 5-15 minit. Jangan merokok sebelum peperiksaan dan jangan melakukan aktiviti berat seperti bersenam dan marah. Kerana perkara-perkara ini sebenarnya dapat memicu organ untuk bekerja lebih keras, jadi tekanan darah mungkin menunjukkan jumlah yang lebih tinggi.

Yang Lebih Berbahaya

Sebenarnya, tekanan darah tinggi dan tekanan darah rendah adalah keadaan yang boleh membahayakan. Jadi tidak dapat dibandingkan yang mana yang lebih berbahaya. Kerana kedua-dua jenis gangguan ini boleh mencetuskan sejumlah penyakit yang mematikan.

Hipertensi dan hipotensi kedua-duanya berisiko menyebabkan komplikasi dalam jangka masa panjang. Ini juga boleh memberi kesan negatif pada organ tubuh. Pada orang yang menderita hipertensi, jenis komplikasi yang sering berlaku adalah kerosakan saluran darah.

Kerosakan dan gangguan yang berlaku di sekitar saluran darah boleh mencetuskan serangan jantung, kegagalan jantung untuk masalah buah pinggang dan penyakit lain. Salah satu pencetus tekanan darah meningkat adalah tekanan atau terlalu banyak pemikiran, dan pola makan yang tidak sihat seperti makan terlalu banyak makanan masin yang mengandung garam.

Sementara itu, dalam keadaan hipotensi, komplikasi yang sering dihadapi adalah badan yang terlalu lemah dan cenderung lemah. Tekanan darah rendah juga boleh menyebabkan tubuh menjadi terkejut sehingga kehilangan sejumlah besar cairan atau darah. Ini tentunya sangat berbahaya dan boleh mengancam nyawa.

Walau bagaimanapun, tekanan darah tinggi dan tekanan darah rendah adalah keadaan yang dapat dicegah. Beberapa cara yang dapat digunakan untuk menjaga tekanan darah tetap normal adalah dengan menjaga berat badan yang ideal, kerana kelebihan berat badan atau kegemukan terbukti dapat memicu berbagai penyakit.

Di samping itu, menerapkan diet yang sihat dan seimbang serta rehat yang mencukupi juga harus dilakukan. Memeriksa tekanan darah secara berkala, dan kesihatan tubuh juga dapat membantu mencegah serangan akibat tekanan darah rendah atau tekanan darah tinggi.

Lebih mudah untuk memantau kesihatan dengan aplikasi yang boleh digunakan untuk menghubungi doktor. Muat turun sekarang untuk mula bercakap dengan doktor melalui Panggilan Video / Suara dan berbual. Dapatkan cadangan untuk membeli ubat dari doktor, supaya anda cepat sembuh dan pulih.

Recent Posts